Sabtu, 17/08/2013 04:01 WIB

Ini Motor Aiptu Kus Hendratna yang Ditembak di Pondok Aren

Ahmad Toriq - detikNews
Jakarta - Aiptu Kus Hendratna ditembak oleh dua pria misterius dekat Mapolsek Pondok Aren, Tangerang Selatan. Dia ditembak saat mengendarai motornya menuju Mapolsek.

Motor yang dikendarai oleh Aiptu Kus bernopol B 6105 SAV. Motor bermerek Mahator Indonesia itu berwarna silver.

Kini motor itu terparkir di halaman Mapolsek Pondok Aren, Sabtu (17/8/2013). Di tangki motor, dan di beberapa bagian, ada bercak darah Aiptu Kus. Di whineshield motor itu terdapat baret. Sedangkan di stang kiri terdapat tanah.

Seorang rekan kerja Aiptu Kus mengatakan motor itu sehari-hari digunakan oleh sang polisi untuk patroli. "Dia sehari-hari pakai motor ini," kata anggota polisi yang enggan disebutkan namanya.

Dua orang tak dikenal yang berboncengan menggunakan Mio warna hitam, menembak anggota Mapolres Pondok Aren, Aiptu Kus Hendratna yang saat itu tengah berpatroli dengan sepeda motor. Lokasi penembakan di Jl Graha Raya, dekat Mapolsek Pondok Aren, Jumat (16/8) pukul 21.30 WIB.

Tak jauh dari arah belakang terdapat tim buser yang menggunakan mobil Avanza. Tim buser lantas melakukan pengejaran. Dan sekitar 500 meter dari lokasi penembakan, Bripka Ahmad Maulana yang mengendarai Avanza tersebut menabrak pelaku.

Dua orang pelaku jatuh. Sedangkan mobil Avanza yang dikemudikan Bripka Maulana terperosok ke parit. Namun salah satu pelaku segera bangkit dan menembak Bripka Maulana. Kedua pelaku lantas merampas motor seorang satpam yang kebetulan melintas. Mereka kabur ke arah Pamulang. Sedangkan Aiptu Kus dan Bripka Ahmad Maulana meninggal.

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(trq/fjr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 14/09/2014 14:52 WIB
    Lulung: Yang Penting Pak Ahok Manis Bicara, Ai Dukung
    Gb Haji Lulung mengaku sudah tidak ada masalah dengan Ahok yang bersuara keras soal kebobrokan DPRD jika pilkada tidak dilakukan langsung. Dia mengingatkan Ahok berhati-hati bicara sehingga tidak ada yang tersinggung.
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
40%
Kontra
60%