Detik.com News
Detik.com
Kamis, 15/08/2013 13:17 WIB

Ini Penjelasan Ahok Soal 'Ahok Center' di Jakarta

Prins David Saut - detikNews
Ini Penjelasan Ahok Soal Ahok Center di Jakarta
Jakarta - Sejumlah relawan dan simpatisan Wakil Gubernur DKI Basuki T Purnama (Ahok) membangun organisasi yang dinamai Ahok Center. Ahok membantah mendirikan dan meresmikan organisasi tersebut.

Menurutnya, organisasi itu hanya inisiatif relawan dan simpatisan yang kerap melaporkan masalah-masalah di Jakarta.

"Kita nggak pernah bikin Ahok Center. Itu adalah relawan-relawan waktu dulu, yang setelah mereka tahu kita mau bereskan rusun, ada masalah, relawan ini turun. Supaya tidak dianggap liar, mereka menulisnya Ahok Center gitu," kata Ahok di kantornya, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Kamis (15/8/2013).

Ahok mengaku pernah menanyakan keberadaan organisasi ini, dan disebutkan Ahok Center hanya ingin membantunya membenahi Jakarta. Ahok menjelaskan dirinya tak pernah meresmikan Ahok Center.

"Saya nggak pernah resmikan. Saya tahu, mereka sebetulnya bukan mitra. Mereka turun ke lapangan untuk bantu laporan, SMS ke saya. Jadi Ahok Center itu nggak ada organisasinya, itu relawan-relawan yang buka pos di Juanda," ujar Ahok.

Ahok juga membantah Ahok Center mengelola dana dari CSR perusahaan. Sepengetahuannya, Ahok Center hanya bersifat mengawasi karena tak memiliki rekening tertentu untuk pembiayaan kegiatannya.

"Ahok Center nggak ada rekening bank dan tidak pernah terima duit. Semua bantuan kan bentuknya sumbangan teman-teman, BUMD, dan bentuk barang. Mereka cuma bantu mengawasi barangnya dicuri atau dijual nggak. Mereka nggak mau terima duit dan kita pun nggak pernah terima uang," kata suami Veronica Tan ini.

Mantan Bupati Belitung Timur ini meminta jika Ahok Center digunakan untuk meminta uang, maka segera dilaporkan padanya. Ancaman pidana pun bisa dikenakan.

"Kecuali kalau mereka mengatasnamakan Ahok Center buat minta-minta duit. Nah itu kita pidana kalau sudah ada laporan seperti itu," tutup Ahok.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(vid/nik)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%