Kamis, 15/08/2013 12:45 WIB

Peredaran Senjata Api Gelap

Kisah Penjual Senjata Api Ilegal

Hardani Triyoga,Idham Khalid - detikNews
Halaman 1 dari 2
Polisi menunjukkan senjata api ilegal yang digunakan pelaku kejahatan
Jakarta - Petang menjelang di Pasar Ular, Plumpang, Jakarta Utara, Rabu (14/8) kemarin. Sejumlah pedagang sudah mulai membereskan barang dagangan di kios mereka. Namun, pasar masih ramai pengunjung sehingga akses jalan di depan pasar menjadi macet.

Seratus meter dari hamparan kios ada warung kopi yang kain penutup jendelanya sengaja dibuka. Warung seluas 5 x 5 meter itu hanya ada beberapa tukang parkir Pasar Ular yang lagi istirahat sambil ngopi. Di belakang toilet di dekat cucian piring warung kopi, seorang pria duduk di kursi plastik sambil membersihkan senapan laras panjang jenis Remington Speedmaster dengan sapu tangan bekas.

Ia ditemani segelas kopi hitam yang baru dipesan yang sengaja ditaruh di rak piring. Sekali-kali ia mengelap barang dagangan itu dengan kaosnya yang berwarna hitam. Wajahnya santai dengan bibir yang menghimpit sebatang rokok. “Jangan sampai kelihatan (polisi). Bisa ketangkep nanti, kita tidak dapat duit deh,” kata warga kelurahan Rawa Badak Selatan, Koja itu kepada detikcom, Rabu (14/8).



Pria itu mengaku bernama AN, 38 tahun. Ia sengaja nongkrong di warung kopi langganannya karena ada janji dengan pelanggan. AN mendapat pesanan senapan dari seseorang sejak tiga pekan lalu. Senapan seharga Rp 4 juta ini barangnya baru ada tiga hari setelah Lebaran. Dia mengaku mendapatkan senjata tersebut dari seorang kenalan di Tanjung Priok, atau Tangerang.

Meski sudah 2 tahun menjadi calo senjata api, AN selalu selektif memilih calon pembeli. Apalagi petugas intel kepolisian sering menyamar dengan sekedar bertanya. “Tentu saya pilih-pilih. Tahu lah saya kondisi aman, atau lagi tidak aman,” kata AN.

Kepala Bagian Penerangan Umum Polri, Komisaris Besar Agus Rianto mengatakan, tidak semua orang diperbolehkan membeli dan memiliki senapan angin. Senapan angin hanya boleh dimiliki anggota Persatuan Menembak Indonesia yang mampu menunjukkan kartu keanggotaan pada saat ingin membeli. Penjual wajib melaporkan data pembeli tersebut ke kepolisian. Next

Halaman 1 2

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(erd/erd)



Sponsored Link
Twitter Recommendation
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
90%
Kontra
10%