detikcom
Rabu, 07/08/2013 16:30 WIB

Istri Sebut Ipda Anumerta Dwiyatna Sosok Bertanggung Jawab

Rina Atriana - detikNews
Keluarga Ipda Dwiyatna
Jakarta - Tak ada yang menyangka jika Ipda Anumerta Dwiyatna harus menghembuskan nafas terakhirnya dengan ditembus timah panas. Sang istri Warsih menyebut, semasa hidup Dwiyatna adalah orang yang bertanggung jawab.

Hal tersebut disampaikan Warsih usai mengikuti prosesi pemakaman suaminya, di TPU Pamulang Barat, Pamulang, Rabu (7/8/2013). Dwiyatna juga dikenal sebagai pria yang tak pernah memiliki masalah dengan orang lain.

"Saya minta doa restu dan minta agar almarhum diampuni dosanya. Bapak itu baik, tanggung jawab, nggak pernah nyeritain teman-temannya, selalu yang baik-baik yang diceritain," tutur Warsih diiringi isak tangis.

Warsih menuturkan, pada Selasa (6/8) malam, Dwi memintnya untuk menyiapkan zakat fitrah untuk saudara dan juga tetangga. Selain itu tak ada firasat lain terkait pria yang bertugas di Binmas Polsek Cilandak itu.

"Pagi saya bangunin jam 3.00, katanya masih ngantuk. Pas bangun saya buatkan kopi, terus bapak berangkat," tuturnya.

Warsih mengatakan, pertama kali mengetahui berita meninggalnya Dwi dari saudaranya melalui sambungan telepon.

Aiptu Dwiyatna ditembak oleh orang tak dikenal, Rabu (7/8) pagi. Sempat dibawa ke rumah sakit Sari Asih, nyawa petugas polsek Cilandak itu akhirnya tak tertolong karena mengalami luka tembak di bagian kepala.

Aiptu Dwiyatna kemudian mendapatkan kenaikan pangkat luar biasa satu tingkat diatasnya menjadi Ipda Anumerta Dwiyatna. Pemberian gelar ini langsung diberikan oleh Kapolri Jenderal Timur Pradopo.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(rna/rvk)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%