detikcom
Senin, 29/07/2013 12:56 WIB

Perkosa dan Bunuh Calon Mahasiswi, 2 Pemuda di Makassar Ditangkap

Muhammad Nur Abdurrahman - detikNews
Makassar - Jajaran Polda Sulawesi Selatan dan Barat menangkap Sangkala alias Egi (27) dan M Irfan, dua pelaku pembunuhan yang disertai pemerkosaan calon mahasiswi, DM (18). Pelaku terancam hukuman paling lama 15 tahun.

Sangkala dan Irfan ditangkap, Minggu (28/7) kemarin. Sedangkan, pemerkosaan dan pembunuhan terjadi sepekan silam di kediaman orangtua Sangkala, kompleks PDAM Gowa, Desa Jennetallasa, Kec. Pallangga, Kab. Gowa, Sulawesi Selatan.

Jenazah korban ditemukan warga di semak-semak samping Stadion Kalegowa, Jalan poros Gowa-Takalar. Dari hasil autopsi Forensik Polda Sulselbar, ditemukan tanda-tanda bekas kekerasan seksual, beberapa luka, dan bekas cekikan di leher korban.

"Pelaku ditangkap dari hasil penyelidikan penemuan mayat pekan lalu. Korban diduga sebelum dibunuh juga diperkosa pelaku yang bekerja sebagai buruh bangunan ini. Pelaku dikenai Pasal 338 KUHP dengan ancaman hukuman paling lama 15 tahun penjara," ujar Kabid Humas Polda
Sulselbar, Kombes Endi Sutendi saat dihubungi detikcom, Senin (29/7).

Dari informasi yang dihimpun detikcom, Sangkala diduga berpacaran dengan korban yang baru dikenalnya sejak awal Juli lalu. Sehari sebelum jasad korban ditemukan, Sangkala menjemput korban dengan sepeda motor di rumah kerabatnya, di Jalan Poros Malino, Gowa.

Dari hasil pemeriksaan ponsel pelaku ditemukan SMS mesra yang dikirimkan ke nomor korban, dari awal Juli hingga hari terakhir sebelum kejadian. Selain Sangkala, kawannya yang bernama Irfan juga sempat menyetubuhi korban yang dalam kondisi sekarat setelah disiksa oleh Sangkala.

Korban berasal dari Jawa Timur dan menumpang tinggal sementara di rumah keluarganya untuk menanti masa pendaftaran ulang sebagai calon mahasiswa baru di Makassar. Jenazah gadis malang ini sudah dijemput orangtuanya untuk dimakamkan beberapa hari yang lalu.

(mna/try)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%