Detik.com News
Detik.com
Senin, 29/07/2013 12:06 WIB

Pelaku Penembakan di Ciputat Tahu Korban adalah Polisi

Rini Friastuti - detikNews
Jakarta - Kepolisian saat ini tengah menyelidiki kasus penembakan yang dialami oleh Aipda Patah pada Sabtu (27/7) lalu. Berdasar hasil penyelidikan, diduga pelaku telah mengetahui bahwa korban adalah seorang kepolisian.

"Pelaku tahu betul pelaku ini polisi, karena pakai naik motor pakai helm dan koas dinas ada tulisan POLISI. Penembakannya dari dekat, sepertinya pelaku sudah merencanakan," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Rikwanto kepada detikcom, Senin (29/7/2013).
Di dalam kesempatan di Mapolres Jaksel, Jl Wijaya, Jaksel, dikatakannya saat ini polisi sedang mengembangkan keterangan lima orang saksi sembari menanti pulihnya kondisi Aipda Patah yang masih dirawat di Rumah Sakit Polri Soekamto, Kramat Jati, Jakarta Timur.

"Kondisi (korban) nya memang semakin baik. Nanti ditanya korban apakah ada hubungan keluarganya atau pekerjaan dia yang pernah clash," jelas Rikwanto.

Peristiwa penembakan terhadap Aipda Patah terjadi di Jalan Cirendeu Raya, Ciputat, Tangerang Selatan. Pada Sabtu (27/7) pukul 04.30 WIB korban ditembaki oleh 2 orang pria bermotor.

Pelaku penembakan adalah seorang pengendara sepeda motor yang menggunakan jaket dan helm berwarna gelap. Sementara korban ditembak di punggung hingga tembus ke dada kiri.



Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(rni/lh)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%