detikcom
Selasa, 23/07/2013 14:14 WIB

Seleksi Hakim Agung

Perempuan Jadi Godaan Terberat Calon Hakim Agung Sudrajat

Prins David Saut - detikNews
Gedung KY (ari/detikcom)
Jakarta - Calon hakim agung dari Pengadilan Tinggi Pontianak Sudrajad Dimyati mendapat pertanyaan terkait gratifikasi. Perempuan menjadi godaan terberat Sudrajad, tawaran pelicin putusan juga sering datang padanya.

"Tapi saya tidak (mau menerima) karena pengalaman buruk orangtua saya bercerai dan menyedihkan," kata Sudrajad dalam wawancara dengan panelis di gedung Komisi Yudisial (KY), Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat, Selasa (23/7/2013).

Panelis dari KY, Komisioner Eman Suparman menambahkan pertanyaan terkait masa tugas Sudrajad di Jakarta. Tugas seorang hakim di Jakarta dikenal cukup basah.

"Memang terpulang ke diri masing-masing. Ditambah ketika saya masuk Jakarta ada KPK dan KY. Itu bagi saya adalah rem pakem untuk berbuat neko-neko," ujar hakim yang menikahi pacar masa kuliahnya ini.

Eman tak puas, ia bertanya selain godaan berat perempuan, apakah tawaran memuluskan suatu perkara agar dimenangkan atau ditolak kerap menghampiri Sudrajad?

"Sering," jawab Sudrajad lantang.

Seperti yang diketahui, Sudarajad salah satu dari 23 CHA yang menjalani proses seleksi wawancara. Panelis hari kedua tahap ini terdiri dari 7 komisioner KY dan 2 akademisi.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 12.45 WIB

(vid/asp)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
73%
Kontra
27%