detikcom
Kamis, 18/07/2013 10:46 WIB

Api di Pasar Babadan Semarang Padam, Petugas Pemadam Tetap Siaga

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Foto: Angling Adhitya P/detikcom
Semarang - Setelah lebih dari 12 jam, kebakaran di Pasar Babadan Ungaran, Kabupaten Semarang masih menyisakan asap yang cukup tebal. Mobil pemadam kebakaran terlihat bolak-balik di lokasi dan terus menyemprotkan air.

Petugas pemadam kebakaran, Ripto mengatakan asap dan hawa panas masih terjadi di lantai dua bangunan depan dan bagian tengah pasar yang sudah ludes terbakar.

"Di bagian atas sama tengah. Masih ada asap, kami melakukan langkah antisipasi," kata Ripto di pasar Babadan, Jl Jenderal Sudirman, Kabupaten Semarang, Kamis (18/7/2013).

Menurutnya, kondisi sudah cukup aman karena tidak terlihat ada api yang berkobar. Meski demikian pihaknya akan tetap melakukan antisipasi dengan menyemprotkan air sampai asap menghilang.

"Khawatirnya kalau kering bisa terbakar lagi, apalagi anginnya kencang. Tapi sekarang ini sudah aman," tandasnya.

Meski di bagian tengah pasar masih dipenuhi asap, sejumlah pedagang yang kiosnya terbakar mulai mengais barang-barang yang bisa diselamatkan. Sementara itu, aparat keamanan dari TNI membantu pedagang yang mengevakuasi barang dari puing-puing kios.

"Mungkin kita bakal di sini sampai sore," tutup Ripto.

Diberitakan sebelumnya, kebakaran terjadi sekitar pukul 20.30 hari Rabu (18/7/2013) kemarin. Menurut para pedagang, api berasal dari tengah pasar dekat dengan kios pakaian. Belum diketahui jumlah kerugian, namun sebagian besar dari 700 kios dan lapak yang ada di pasar Babadan ludes terbakar.


Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(alg/try)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Harga BBM Harus Naik

Terbatasanya kuota BBM bersubsidi berimbas pada langkanya BBM di sejumlah SPBU plus antrean panjang kendaraan. Presiden terpilih Jokowi mengusulkan pada Presiden SBY agar harga BBM dinaikkan. Jokowi mengatakan subsidi BBM itu harus dialihkan pada usaha produktif, ditampung di desa, UMKM, nelayan. Menurutnya anggaran subsidi jangan sampai untuk hal-hal konsumtif seperti mobil-mobil pribadi. Bila Anda setuju dengan Jokowi bahwa harga BBM harus naik, pilih Pro!
Pro
45%
Kontra
55%