detikcom
Kamis, 18/07/2013 08:15 WIB

Penembakan Polsek Palu Selatan

Usai Penembakan, Penjagaan Kantor-kantor Polisi di Palu Diperkuat

Ahmad Toriq - detikNews
Jakarta - Menyusul aksi penembakan, polisi langsung memperkuat penjagaan di Polsek Palu Selatan, Sulawesi Tengah. Selain itu, polisi juga terus memburu pelaku.

"Langkah-langkah yang dilakukan (pasca penembakan-red) amankan dan olah TKP, mencari keterangan saksi-saksi, giatkan unit-unit operasional polda, polres dan jajaran untuk menemukan target, dan memperkuat penjagaan mako Polres dan jajaran," kata Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Ronny Franky Sompie kepada detikcom, Kamis (18/72013).

Aparat Kepolisian langsung menggelar razia di sejumlah tempat. Polisi memburu dua pelaku penembakan yang diduga melarikan diri ke arah selatan Kota Palu.

Ada enam saksi yang telah dimintai keterangan. Mereka adalah MN (mahasiswa), SU (pegawai swasta, mendengar tiga kali ledakan), Briptu Aksan Ahmad, Brigadir Eko Setiawan (petugas jaga), Brigadir Made Agus Pica (petugas jaga), dan Briptu Kodrat (petugas jaga).

Sejauh ini, polisi tak menemukan serpihan peluru dari lokasi. Memang tak ada tembakan yang mengenai kantor Polsek Palu Selatan, sehingga peluru tak mudah ditemukan. Namun polisi menemukan selongsong peluru.

“Kami hanya menemukan satu buah selongsong amunisi caliber 5,56 mm di pagar Polsek. Pelaku sudah kami kejar,” ujar Kapolres Palu AKBP Trisno Rahmadi yang dihubungi terpisah, hari ini.

Penembakan terjadi pada Rabu 17 Juli 2013 pukul 23.00 Wita. Dua orang pelaku menggunakan senjata laras panjang menembak ke arah Polsek Palu Selatan sebanyak tiga kali.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(trq/dnu)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 02/10/2014 14:12 WIB
    Ridwan Hasan Saputra: Matematika Sulit, Itu Fitnah
    Gb Pekan lalu, media sosial dihebohkan menyusul kabar tentang tugas matematika seorang siswa sekolah dasar bernama Habibi, yang mendapat nilai merah dari gurunya. Habibi disalahkan sang guru karena menuliskan bahwa 4 + 4 + 4 + 4 + 4 + 4 = 4x6, bukan 6x4.
ProKontra Index »

Pilkada via DPRD Potensi Korupsinya Lebih Tinggi!

DPR hari ini akan mengesahkan RUU Pilkada yang salah satunya akan menentukan apakah pemilihan kepala daerah akan tetap dilakukan secara langsung atau dikembalikan ke DPRD. KPK berpandangan, Pilkada lewat DPRD justru potensi korupsinya lebih tinggi. Bila Anda setuju dengan KPK, pilih Pro!
Pro
59%
Kontra
41%