detikcom
Rabu, 17/07/2013 18:27 WIB

Freddy Sering Rapat dengan Para Terpidana Narkoba di LP Cipinang

Andri Haryanto - detikNews
Freddy Budiman usai divonis mati.
Jakarta - Ketika dijatuhi hukuman mati dalam kasus 1,4 juta butir pil ekstasi, Freddy Budiman sedang menjalani hukuman 18 tahun penjara atas kasus narkoba. Selama di dalam LP Cipinang, rupanya dia sering rapat pengembangan bisnis dengan para bandar lain narkoba yang juga ditahan di sana.

"Jadi, ada jam-jam tertentu para bandar yang dikurung ini bertemu," kata salah seorang petugas Badan Narkotika Nasional (BNN) yang memeriksa Freddy, Rabu (17/7/2013).

Di dalam pertemuan itu mereka membicarakan potensi-potensi yang dimiliki masing-masing orang. Termasuk masalah kaki tangan peredaran, modal, pabrik, sumber narkotika, bahkan jaringan ke aparat-aparat tertentu untuk melancarkan bisnis bersama.

Salah satu yang terungkap adalah terdakwa Nico yang sempat menghebohkan karena aksi koboinya menembak bus TransJakarta. Nico 'Busway' harus kembali berurusan dengan aparat karena kedapatan sebagai pengendali pabrik sabu di kawasan Kalideres.

Pada 8 Mei 2012 lalu, Badan Narkotika Nasional (BNN) meringkus sebuah mobil kontainer di pintu keluar tol Kamal, Cengkareng, Jakarta Barat. Jutaan pil ekstasi tersebut diimpor langsung dari Shenzen, China.

Ternyata 1.412.476 butir ektasi itu diimpor oleh Freddy yang tengah mendekam di LP Cipinang. Saat digerebek, ditemukan 40 unit HP yang dimililki Freddy untuk menggerakkan aksinya.

Akhirnya, pada Senin (15/7), Freddy dijatuhi hukuman mati dan denda Rp 10 miliar oleh hakim Pengadilan Negeri Jakarta Barat. Hakim juga mencabut 7 haknya termasuk berkomunikasi dengan alat apa pun.
Kalapas Cipinang, Dewa Putu, yang dihubungi pasca vonis mati Freddy Budiman, memastikan jajarannya akan melaksanakan putusan hakim. Untuk itu disiapkan tim khusus untuk memantau kegiatan Freddy selama berada di dalam tahanan.

"Kita akan lakukan antisipasi dan pengawalan ketat, nanti ada tim busernya," kata Dewa Putu yang baru diangkat sebagai Kalapas Cipinang, Selasa (16/7/2013).

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(dnu/lh)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%