detikcom
Selasa, 16/07/2013 11:29 WIB

4 Kesaksian Menegangkan tentang Diki Cs di Bui Cebongan

Hestiana Dharmastuti - detikNews
Index Artikel Ini  Klik "Next" untuk membaca artikel selanjutnya « Prev 5 dari 5 Berita Lainnya »
4. Bangga Pukul Sertu Heru

Sidang kasus penyerangan Lapas II B Cebongan, Sleman, dengan tiga terdakwa anggota Kopassus Grup-2 Kandangan Menjangan, Kartasura, kembali dilanjutkan, Kamis (11/7/2013). Sidang yang berlangsung di Pengadilan Militer (Dilmil) II/11 Yogyakarta ini masih mengagendakan tahapan pemeriksaan saksi.

6 Saksi merupakan tahanan/narapidana di Lapas Cebongan, yakni Tri Indriawan, Yusuf Sumarno, Fugiono, Rudi Handoko, Agus Bintoro dan Johny Hendrawan. Mereka bersaksi untuk terdakwa anggota Kopassus Serda Ucok Tigor Simbolon, Serda Sugeng Sumaryanto, dan Kopral Satu Kodik.

Dalam sidang yang dipimpin Majelis Hakim Ketua Letkol Joko Sasmito dengan Oditur Militer Letkol (sus) Budiharto. Keenam saksi di hadapan majelis hakim memberikan keterangan secara bersama-sama.

Saksi Rudi Handoko mengungkapkan dirinya mengetahui 4 tahanan yakni Diki cs bersama 7 orang lainnya adalah tahanan pindahan dari Polda DIY. Informasi itu didapatkan dari salah satu tahanan kelompok Diki, Gamaliel Yermianto Rohi Riwu atau Adi.

"Tahu dari mana?" tanya majelis hakim.

"Dia yang cerita sendiri," jawab Rudi.

Majelis hakim kemudian memperjelas bahwa yang omong itu adalah Adi.

Menurut Rudi, cerita itu disampaikan Adi dengan bangga sebelum 'kejadian' Sabtu, 23 Maret 2013 dinihari. Adi bercerita kepadanya bahwa dia memukul seorang anggota TNI (Sertu Heru Santoso) dengan botol di kafe.

Semua saksi dalam pemeriksaan saksi di persidangan itu mengungkapkan kejadian penembakan di dalam sel Blok A 5. "Teman-teman lain sudah bangun dan kemudian ada yang teriak,' mana Diki'," ungkap Tri Indriawan.

Keterangan lainnya serupa dengan saksi sebelumnya. Yakni setelah Diki cs ditembak, para tahanan bertepuk tangan. Namun sebagian tidak mengetahui siapa yang memerintahkan.

Menurut dia, pelaku menggunakan penutup kepala atau sebo. Hanya satu orang yang masuk serta membawa senjata laras panjang.

"Saya tidak tahu atau mendengar dengan jelas. Saat teman-teman lain ikut tepuk tangan, saya juga ikut karena takut," katanya.

Seusai mendengarkan keterangan keenam saksi, sidang akan dilanjutkan kembali pada hari Jumat (12/7/2013) dengan menghadirkan 8 saksi lainnya.


(aan/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 02/10/2014 14:12 WIB
    Ridwan Hasan Saputra: Matematika Sulit, Itu Fitnah
    Gb Pekan lalu, media sosial dihebohkan menyusul kabar tentang tugas matematika seorang siswa sekolah dasar bernama Habibi, yang mendapat nilai merah dari gurunya. Habibi disalahkan sang guru karena menuliskan bahwa 4 + 4 + 4 + 4 + 4 + 4 = 4x6, bukan 6x4.
ProKontra Index »

Pilkada via DPRD Potensi Korupsinya Lebih Tinggi!

DPR hari ini akan mengesahkan RUU Pilkada yang salah satunya akan menentukan apakah pemilihan kepala daerah akan tetap dilakukan secara langsung atau dikembalikan ke DPRD. KPK berpandangan, Pilkada lewat DPRD justru potensi korupsinya lebih tinggi. Bila Anda setuju dengan KPK, pilih Pro!
Pro
59%
Kontra
41%