Detik.com News
Detik.com

Jumat, 12/07/2013 14:57 WIB

Fee Ditagih, Anggota DPRD Palu Malah Keluarkan Parang

Prins David Saut - detikNews
Halaman 1 dari 2
Fee Ditagih, Anggota DPRD Palu Malah Keluarkan Parang ilustrasi (ist)
Jakarta - Anggota DPRD Kota Palu, Ishak Cae, mengeluarkan parang saat ditagih fee oleh Andi Buyung Rustam. Sebab Ishak malu karena pertanyaan dilontarkan di areal parkir kantor DPRD Kota Palu .

Dalam putusan kasasi yang dilansir website Mahkamah Agung (MA), Jumat (12/7/2013), aksi Ishak terjadi di areal parkir kantor DPRD Kota Palu pada 26 Oktober 2010.

"Haji, bagaimana dengan fee? Mau dibayar atau tidak? Kalau tidak mau bayar, saya lapor polisi. Kelihatannya kau hanya mau tipu saya," ujar jaksa menirukan kata-kata Andi dalam dakwaannya.

Ditagih dengan cara ini, Ishak pun meminta Andi tidak membuatnya malu di kantor DPRD Kota Palu. Usai peristiwa menagih fee ini, Ishak masuk ke dalam kantornya.

"Tidak lama kemudian terdakwa Ishak keluar dengan membawa sebilah parang sudah tidak menggunakan sarung langsung mendekati saksi Andi dan terjadi kejar-kejaran," tulis jaksa.

Andi lari hingga ke jalan raya dan menjadi perhatian para pengendara yang melintas. Ishak kemudian kembali masuk ke dalam gedung DPRD Kota Palu dan Andi melaporkan kejadian ini ke kepolisian.

"Perbuatan terdakwa Ishak Cae tersebut melanggar ketentuan sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 335 ayat 1 KUHP tentang Perbuatan tak Menyenangkan," ujar jaksa.Next

Halaman 1 2

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(vid/asp)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%