detikcom
Kamis, 27/06/2013 14:03 WIB

Latihan Bareng TNI AU di Riau, Tentara Thailand 'Nikmati' Kabut Asap

Chaidir Anwar Tanjung - detikNews
Dok detikcom
Pekanbaru - Tentara udara Thailand dan TNI AU melakukan latihan perang di tengah kabut asap di Pangkalan TNI AU Pekanbaru. Tentara tetangga itu malah menikmati kabut asap.

"Ini pengalaman tersendiri yang tidak bisa terlupakan. Baru kali ini menggunakan pesawat tempur di tengah kabut asap. Ini menjadi pengalaman yang tidak terlupakan sepanjang pernah latihan di Indonesia," kata Direktur Latihan Angkatan Udara Thailand Kol Napadej Dhupatemiya kepada wartawan, Kamis (27/6/2013).

Menurut Napadej, kendati latihan bersama TNI AU Pekanbaru diselimuti kabut asap, hal itu tidak terlalu mengganggu. "Asap memang mengganggu latihan. Namun kondisi asap ini justru menambah pengalaman buat kami bagaimana kondisi jika bertempur udara dalam kondisi kabut asap," kata Napadej.

Kepala Penerangan dan Perpustakaan (Kapentak) Lanud Roesmin Nurjadi Pekanbaru, Mayor Filfadri kepada detikcom mengatakan latihan udara dengan sandi Elang Thainisia ini merupakan kegiatan tahunan. Latihan bersama ini berlangsung sejak 24 Juni dan akan berakhir 5 Juli. Latihan terbang baru digelar 2 hari ini.

"Dalam latihan ini direncanakan 46 kali latihan dengan pesawat tempur. Namun karena kondisi kabut asap, nantinya akan menyesuaikan kondisi yang ada," kata Filfadri.

Tim Thailand menggunakan pesawat tempur jenis Alfajet 4 unit dengan 99 personel. Sedangkan TNI AU menggunakan Hawk 100/200 dengan melibatkan Skadron 12 TNI AU.

Ada tiga kategori latihannya. Pertama latihan pertempuran udara dengan pesawat berbeda. Selanjutnya latihan penembakan sasaran darat, serta terakhir latihan bantuan tembakan udara.

"Penutupannya nanti akan dihadiri KASAU kedua negara di Pekanbaru," kata Filfadri.


Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(cha/try)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 02/10/2014 14:12 WIB
    Ridwan Hasan Saputra: Matematika Sulit, Itu Fitnah
    Gb Pekan lalu, media sosial dihebohkan menyusul kabar tentang tugas matematika seorang siswa sekolah dasar bernama Habibi, yang mendapat nilai merah dari gurunya. Habibi disalahkan sang guru karena menuliskan bahwa 4 + 4 + 4 + 4 + 4 + 4 = 4x6, bukan 6x4.
ProKontra Index »

Pilkada via DPRD Potensi Korupsinya Lebih Tinggi!

DPR hari ini akan mengesahkan RUU Pilkada yang salah satunya akan menentukan apakah pemilihan kepala daerah akan tetap dilakukan secara langsung atau dikembalikan ke DPRD. KPK berpandangan, Pilkada lewat DPRD justru potensi korupsinya lebih tinggi. Bila Anda setuju dengan KPK, pilih Pro!
Pro
59%
Kontra
41%