detikcom
Selasa, 25/06/2013 14:14 WIB

Soal Kasus Suap Jabatan, Kapolri: Penangkapan AKBP ES Langkah Preventif

Mega Putra Ratya - detikNews
Jakarta - Kapolri Jenderal Pol Timur Pradopo bicara soal kasus penangkapan Wadir Sabhara Polda Jateng AKBP Edi Suroso dan Kompol JAP yang bertugas di Polda Metro Jaya. Timur menegaskan kasus dugaan suap jabatan untuk SDM Polri itu masih dilakukan pendalaman.

"Itu kecepatan petugas bagaimana agar itu tidak terjadi, dan preventif kita bagus," kata Timur di Lanud Halim Perdanakusumah, Jakarta Timur, Selasa (25/6/2013).

AKBP Edi ditangkap pada Jumat (21/6) pukul 14.00 WIB di Gedung Utama Polri. Saat itu dia bersama Kompol JAP hendak menemui pihak di bagian SDM Polri. Tapi keburu ditangkap tim Dir Tipikor. Dari tas hitam yang diamankan ditemukan uang Rp 200 juta dalam bentuk pecahan Rp 100 ribu.

"Itu belum terbukti melakukan," jelas Timur soal penangkapan Edi.

Dir Tipikor Bareskrim Polri masih melakukan pemeriksaan intensif. Timur belum bisa mengungkapkan untuk siapa uang dari AKBP Edi yang dibawanya itu.

"Sekali lagi belum, semua dilakukan langkah-langkah untuk pencegahan," tutupnya.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(mpr/ndr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
42%
Kontra
58%