detikcom
Senin, 24/06/2013 18:12 WIB

Polda Jateng Akui Ada Perwiranya yang Ditangkap karena Kasus Suap

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Semarang - Pihak Polda Jawa Tengah membenarkan ada perwiranya yang ditangkap tim Bareskrim Polri karena diduga hendak melakukan suap terkait jabatan. Perwira itu berinisial ES daN menjabat sebagai wakil direktur di salah satu satuan di Polda Jateng.

"ES, penangkapan konfirmasi ke Mabes. Yang kami terima anggota Polda Jateng diduga melakukan suap," kata Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Djihartono saat dihubungi detikcom, Senin (24/6/2013).

Djihartono juga memaparkan jabatan ES di Polda Jateng. "Wadir Sabhara," imbuhnya.

ES ditangkap pada Jumat (21/6) malam di lingkungan Mabes Polri. Bersamanya ditangkap perwira Polda Metro berpangkat komisaris polisi.

Diduga penyuapan ini terkait mutasi di lingkungan Polri. Suap itu diberikan kepada sang komisaris polisi yang diduga sebagai perantara. Tapi sayangnya Mabes Polri belum membeberkan secara transparan soal kasus ini.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(alg/ndr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Harga BBM Harus Naik

Terbatasanya kuota BBM bersubsidi berimbas pada langkanya BBM di sejumlah SPBU plus antrean panjang kendaraan. Presiden terpilih Jokowi mengusulkan pada Presiden SBY agar harga BBM dinaikkan. Jokowi mengatakan subsidi BBM itu harus dialihkan pada usaha produktif, ditampung di desa, UMKM, nelayan. Menurutnya anggaran subsidi jangan sampai untuk hal-hal konsumtif seperti mobil-mobil pribadi. Bila Anda setuju dengan Jokowi bahwa harga BBM harus naik, pilih Pro!
Pro
45%
Kontra
55%