detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Sabtu, 19/04/2014 05:00 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Senin, 24/06/2013 14:58 WIB

Napak Tilas Jakarta (21)

Menilik Blangkon hingga Kereta Jenazah MH Thamrin di Museumnya

Rina Atriana - detikNews
Halaman 1 dari 3
(Foto: Rina Atriana/detikcom)
Jakarta - Bagi penikmat wisata museum, tentu saja museum MH Thamrin adalah museum yang sayang jika terlewatkan. Di museum ini jejak langkah dan peninggalan Mohamad Hoesni Thamrin bisa dilihat, dari aktivitas semasa hidup yang diabadikan dalam foto hingga kereta jenazahnya.

Kamis (20/6/2013) siang rupanya museum sedang dalam keadaan sepi pengunjung. Hanya ada seorang petugas keamanan yang menjaga gerbang masuk dan empat orang pengurus museum. Masalah biaya, kita cukup merogoh Rp 5.000 untuk dapat masuk ke dalam museum bercat putih dan kuning itu.



Penjaga museum, Untuy, menuturkan, MH Thamrin membeli bangunan tersebut sekitar awal abad 20-an dari seorang Belanda bernama Meneer Has. Selain itu, sebelum dibeli Thamrin, bangunan tersebut pernah dijadikan gudang buah-buahan asal Australia.

"Setelah dibeli MH Thamrin, kemudian dihibahkan untuk yang tergabung dalam organisasi Pemufakatan Perhimpunan Politik Kebangsaan Indonesia (PPPKI) pada tahun 1928," tuturnya.

Anggota PPPKI merupakan tokoh kebangsaan yang sering mengadakan rapat di tempat tersebut untuk memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Selain itu di gedung yang diresmikan tahun 1986 ini juga lahir konsep lagu Indonesia Raya oleh WR Supratman pada tahun 1928.

"Tahun 1972, museum ini ditetapkan sebagai bangunan bersejarah yang dilindungi undang-undang monumen," lanjutnya. Next

Halaman 1 2 3

Seorang Balita Tercebur Ke Dalam Kuali Panas. Saksikan selengkapnya di "Reportase Pagi" pukul 04.30 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(nwk/nrl)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
80%
Kontra
20%
MustRead close