detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Jumat, 18/04/2014 07:14 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Kamis, 20/06/2013 17:35 WIB

MK Kuatkan Pasangan Pasti-Kerta Pimpin Bali Hingga 2018

Prins David Saut - detikNews
Jakarta - Gugatan hasil Pilgub Bali 2013 ditolak Mahkamah Konstitusi (MK). Keputusan MK ini menguatkan pasangan terpilih I Made Mangku Pastika-Ketut Sudikerta (Pasti-Kerta) menjadi pemimpin Provinsi Bali untuk periode 2013-2018.

Gugatan Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) provinsi Bali ini diajukan oleh pasangan Anak Agung Ngurah Puspayoga-Dewa Nyoman Sukrawan (PAS) sebagai pemohon, yang kalah melawan Pasti-Kerta dalam pilgub Bali 2013.

"Menyatakan menolak permohonan pemohon untuk seluruhnya," ujar majelis hakim konstitusi Akil Mochtar dalam persidangan di Gedung MK, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Kamis (20/6/2013).

Menurut MK, pemohon tidak mempermasalahkan kesalahan hasil penghitungan suara yang membuat Pasti-Kerta terpilih. Namun pemohon mempersoalkan pelaksanaan pilgub yang diduga terjadi pelanggaran bersifat terstruktur, sistematis, dan massif.

"Sekalipun ada dalil mengenai kesalahan hasil penghitungan suara, hal itu tidak dijelaskan secara rinci tentang yang dimaksud," ujar Akil membacakan pertimbangan putusan MK.

MK menambahkan pokok permohonan pemohon adalah pemilih menggunakan hak pilih lebih dari sekali dan KPU provinsi Bali menghitung surat suara tidak dilakukan sesuai prosedur yang ditentukan UU.

"Menimbang, bahwa berdasarkan seluruh uraian, menurut Mahkamah permohonan pemohon tidak terbukti dan tidak beralasan menurut hukum," ujar Akil.

Seperti yang diketahui, Pasti-Kerta memperoleh 1.063.734 suara atau 50,02 persen. Sementara pasangan PAS hanya memperoleh 1.062.738 suara atau 49,98 persen. Pasangan terpilih Pasti-Kerta diusung Partai Demokrat, Partai Golkar, Partai Gerindra, Partai Hanura, dan 4 partai lainnya. Sementara pasangan PAS diusung salah satunya oleh PDI Perjuangan.


Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(vid/rmd)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
81%
Kontra
19%