detikcom
Kamis, 13/06/2013 17:52 WIB

1.041 Orang Tercatat di DCS Anggota DPRD Jateng, KPU Minta Masukan Publik

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Ilustrasi/detikcom
Semarang - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Jawa Tengah mencatat sebanyak 1.041 orang masuk dalam Daftar Calon Sementara (DCS) anggota DPRD Provinsi Jawa Tengah. Jumlah tersebut sudah mencakup keterwakilan 30 persen caleg perempuan. Mereka akan berebut 100 kursi anggota DPRD Jateng.

"DCS laki-laki sebanyak 647 orang dan perempuan 394 orang atau 37,85 persen," kata komisioner KPU Jateng Nuswantoro Dwi Warno di kantor KPU Jateng, Jl Veteran, Semarang, Kamis (13/6/2013).

Dari 12 partai politik yang mendaftar, hanya 3 partai yang memenuhi 100 persen dapil. Partai tersebut adalah PKB, Golkar dan Gerindra.

"Yang paling sedikit tercatat Partai Bulan Bintang (PBB) dengan jumlah DCS sebanyak 36 calon," tandasnya.

Nuswantoro menambahkan, pihaknya sudah mengumumkan nama-nama caleg tersebut pada media cetak dan di kantor KPU Jateng. Hal itu dilakukan agar ada masukan dari masyarakat jika ada caleg yang terindikasi tidak memenuhi syarat administrasi sebelum penetapan Daftar Calon Tetap (DCT).

"Misalkan calon yang bermasalah dalam pendidikannya atau misal terlibat narkoba, maka masyarakat bisa melaporkan," jelas Nuswantoro.

Selain itu, diberitahukan juga jika ada caleg laki-laki yang mengundurkan diri sebelum penetapan DCT bulan Agustus mendatang, maka tidak diperbolehkan untuk diganti orang lain. Namun untuk caleg perempuan jika mundur diperbolehkan memiliki pengganti.

"Hal itu mengingat aturan persentase jumlah perempuan," katanya.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(alg/try)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
73%
Kontra
27%