detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Jumat, 18/04/2014 17:50 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Rabu, 12/06/2013 17:56 WIB

400 Suporter PSIS Semarang Ditilang, 154 Motor Disita

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Foto: Angling Adhitya P/detikcom
Semarang - Sekitar 154 unit motor milik suporter PSIS diamankan di kantor Satlantas Polrestabes Semarang. Hal itu dilakukan karena selama ini banyak suporter yang hendak atau usai menonton laga PSIS meresahkan pengguna jalan lainnya.

Kasat Lantas Polrestabes Semarang AKBP Faizal mengatakan pada saat laga PSIS melawan Persikad Depok di Stadion Jatidiri hari Minggu (9/6/2013) lalu, setidaknya ada 400 suporter yang terkena tilang, sedangkan yang disita sejumlah 154 motor.

"Yang bisa menunjukkan surat kelengkapan motor bisa dibawa namun harus mengikuti sidang tilang. Tapi yang tidak bisa menunjukkan surat motor disita," kata Faizal saat dihubungi melalui telepon, Rabu (12/6/2013).

Pelanggaran-pelanggaran yang kerap dilakukan oleh para suporter antara lain tidak memakai helm, tidak membawa surat-surat kelengkapan kendaraan, berboncengan lebih dari 2 orang dan melanggar rambu lalulintas serta menggunakan motor yang tidak sesuai standar.

"Untuk yang protolan harus ada surat pernyataan yang ditandatangani RT/RW, kelurahan, kecamatan dan koordinator suporter jika mau mengambil motor," tandasnya.

Pada laga PSIS sebelumnya, yaitu tanggal 1 Juni melawan Persip (Pekalongan) jumlah suporter PSIS yang ditilang sebanyak 41 orang sedangkan tanggal 5 Juni saat PSIS melawan Peritema (Temanggung) ada 272 suporter ditilang.

Faizal menegaskan pihaknya akan terus melakukan pengamanan dan razia saat PSIS bermain di Semarang. Ia pun berharap dengan kegiatan tersebut, suporter bisa menaati peraturan dan membuat pengguna jalan lain tetap nyaman.

"Diharapkan suporter bisa tertib dan membuat pengguna jalan lain nyaman meski ada pertandingan," pungkas Faizal.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(alg/try)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%
MustRead close