Rabu, 12/06/2013 17:56 WIB

400 Suporter PSIS Semarang Ditilang, 154 Motor Disita

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Foto: Angling Adhitya P/detikcom
Semarang - Sekitar 154 unit motor milik suporter PSIS diamankan di kantor Satlantas Polrestabes Semarang. Hal itu dilakukan karena selama ini banyak suporter yang hendak atau usai menonton laga PSIS meresahkan pengguna jalan lainnya.

Kasat Lantas Polrestabes Semarang AKBP Faizal mengatakan pada saat laga PSIS melawan Persikad Depok di Stadion Jatidiri hari Minggu (9/6/2013) lalu, setidaknya ada 400 suporter yang terkena tilang, sedangkan yang disita sejumlah 154 motor.

"Yang bisa menunjukkan surat kelengkapan motor bisa dibawa namun harus mengikuti sidang tilang. Tapi yang tidak bisa menunjukkan surat motor disita," kata Faizal saat dihubungi melalui telepon, Rabu (12/6/2013).

Pelanggaran-pelanggaran yang kerap dilakukan oleh para suporter antara lain tidak memakai helm, tidak membawa surat-surat kelengkapan kendaraan, berboncengan lebih dari 2 orang dan melanggar rambu lalulintas serta menggunakan motor yang tidak sesuai standar.

"Untuk yang protolan harus ada surat pernyataan yang ditandatangani RT/RW, kelurahan, kecamatan dan koordinator suporter jika mau mengambil motor," tandasnya.

Pada laga PSIS sebelumnya, yaitu tanggal 1 Juni melawan Persip (Pekalongan) jumlah suporter PSIS yang ditilang sebanyak 41 orang sedangkan tanggal 5 Juni saat PSIS melawan Peritema (Temanggung) ada 272 suporter ditilang.

Faizal menegaskan pihaknya akan terus melakukan pengamanan dan razia saat PSIS bermain di Semarang. Ia pun berharap dengan kegiatan tersebut, suporter bisa menaati peraturan dan membuat pengguna jalan lain tetap nyaman.

"Diharapkan suporter bisa tertib dan membuat pengguna jalan lain nyaman meski ada pertandingan," pungkas Faizal.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(alg/try)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
90%
Kontra
10%