detikcom
Selasa, 11/06/2013 17:27 WIB

Polisi dan Penculik 9 Orang Baku Tembak Saat Penyergapan di Cisarua

E Mei Amelia R - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - Sempat terjadi baku tembak saat penyergapan komplotan penculik di sebuah vila di Cisarua, Bogor. Saat itu petugas berupaya membebaskan 9 orang korban penculikan yang disekap di vila tersebut.

Para tersangka disergap aparat Polres Bekasi Kabupaten di Villa Gelatik di Jalan Gandamanah RT 03/ RW 12, Desa Tugu Selatan, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, pada Sabtu 8 Juni 2013.

"Kita sempat baku tembak dengan pelaku, karena pelaku membawa senjata," kata Kasat Reskrim Polres Bekasi Kabupaten Kompol Dedy Murti kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (11/6/2013).

Seorang korban bernama Ende, juga menuturkan bahwa para tersangka sempat mengeluarkan tembakan saat menculik korban bernama Khotib. Khotib adalah mantan bos Ende saat bekerja di sebuah koperasi di kawasan Jakasampurna, Bekasi.

"Mereka mengaku polisi saat menjemput Khotib dan melepaskan tembakan ke udara," kata Ende.

Ende mengatakan, pistol yang digunakan para pelaku ini sejenis revolver. "Cuma larasnya pendek," kata Ende.

Para tersangka menculik Ende dan 8 korban lainnya di lokasi yang berbeda-beda dalam kurun waktu dari tanggal 3-6 Juni 2013. Para tersangka diotaki oleh Julkarnaen yang merupakan pengusaha rental mobil.Next

Halaman 1 2

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(mei/nal)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 19/10/2014 19:41 WIB
    Iriana Bicara tentang Gaya, Media Sosial, Burung hingga Diri Sendiri
    Gb Iriana, tidak lama lagi akan menjadi Ibu Negara. Banyak yang penasaran akan sosoknya. Iriana, yang cenderung tak banyak berbicara, kali ini bersedia menjawab pertanyaan. Mulai soal gaya, hobi merawat burung hingga tentang dirinya sendiri. Seperti apa?
ProKontra Index »

Jokowi Harus Dengarkan Informasi KPK agar Ciptakan Kabinet Bersih

KPK mengatakan 43 nama calon menteri yang diberikan Jokowi, setengahnya memiliki rapor merah atau incaran KPK. Pengamat politik dari UGM Ari Dwipayana mengimbau agar Jokowi harus mendengarkan informasi dari KPK tersebut agar dapat menciptakan kabinet yang bersih.Bila Anda setuju dengan Ari Dwipayanya, pilih Pro!
Pro
60%
Kontra
40%