Detik.com News
Detik.com
Jumat, 07/06/2013 15:23 WIB

TNI dan Tentara Malaysia Latihan Bersama Tangani Terorisme di Medan

Khairul Ikhwan - detikNews
TNI dan Tentara Malaysia Latihan Bersama Tangani Terorisme di Medan Ilustrasi/detikcom
Medan - Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Angkatan Tentara Malaysia (ATM) menggelar latihan bersama dalam penanggulangan terorisme di Sumatera Utara (Sumut). Latihan bersama ini diikuti 1.185 personel TNI dan 293 personel ATM.

Latihan bersama ini secara resmi dimulai Jumat (7/6/2013), dalam upacara di Lanud Soewondo Medan yang dibuka Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono. Hadir juga di sana Panglima ATM Jenderal Tan Sri Dato Sri Zulkifeli bin Mohd Zin.

"Operasi gabungan ini dalam rangka upaya untuk penanggulangan teror dan bencana di wilayah perbatasan kedua negara," kata Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono.

Pelatihan ini akan berlangsung hingga 12 Juni 2013 mendatang. Selama sepekan itu, tentara kedua negara melakukan simulasi penanganan keamanan terutama terorisme, baik di darat, laut maupun udara.

Lokasi latihan itu antara lain akan berlangsung di Bandara Polonia, Pelabuhan Belawan dan bangunan di Medan. Dari TNI unsur yang ikut dalam latihan ini berasal dari pasukan khusus, yakni Kopassus, Marinir dan Paskhas.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(rul/try)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 17/04/2015 20:40 WIB
    Wawancara
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Luhut Binsar Panjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab peringatan 60 tahun KAA. Hanya tersedia waktu kurang lebih 6 minggu bagi panitia untuk mengadakan persiapan.
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%