detikcom
Rabu, 05/06/2013 21:08 WIB

Kunjungan Anis Matta ke Pesantren di Pasuruan Ditolak Para Santri

Muhajir Arifin - detikNews
Pasuruan, - Kunjungan Presiden PKS Anis Matta ke Pasuruan diwarnai aksi protes. Sejumlah santri Pondok Pesantren (Ponpes) Kramat (Bani Thoyyib) membentangkan dua buah papan bertuliskan penolakan pada PKS. Penolakan kedatangan orang nomor satu di PKS juga terjadi di Ponpes Sidogiri, yang merupakan pesantren berpengaruh di Pasuruan.

Anis Matta datang ke Ponpes Kramat sekitar pukul 15.00 WIB Rabu (5/6/2013) untuk bersilaturahmi dengan ulama, kader dan simpatisan. Sampai di lokasi, Anis berserta rombongan langsung masuk ke ruangan pengasuh ponpes. Ratusan kader dan simpatisan sudah menunggu.

Awalnya tidak ada yang janggal dengan acara tersebut. Anis menyampaikan pidatonya di hadapan para kader. Sesi tanya jawab juga dilakukan dalam kesempatan tersebut. Namum hal tidak terduga terjadi saat acara selesai. Sejumlah santri membentangkan dua papan bertulisakan penolakan pihak pesantren pada PKS. Sebuah papan bertuliskan “Pondok Kramat Anti PKS” sementara di papan yang lain terterah “Pondok Kramat Tidak Ikut Partai PKS!!!”

Para santri melakukan aksinya di gerbang masuk ponpes. Aksi tersebut kontan menyulut perhatian banyak orang. Sejumlah peserta silaturahim tampak kereranan dengan apa yang dilihatnya. Tak ada klarifikasi dari pihak pesantren terkait aksi tersebut. Para santri tidak tampak ikut dalam acara, meski menjadi tuan rumah acara.

“Ini perintah dari keluarga pondok. Selagi baik kita mau,” kata Anam, salah seorang santri yang ikut dalam aksi protes tersebut.





Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(fjp/fjp)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Biarkan Ahok Pilih Pendampingnya Pimpin DKI

Siapa bakal pendamping Plt Gubernur DKI Ahok? Masih menjadi pro kontra antara parpol di DPRD DKI dan Kemendagri. Kemendagri memastikan Plt Gubernur DKI Basuki T Purnama atau Ahok menjadi Gubernur menggantikan Joko Widodo. Setelah diberhentikan sebagai Wagub dan Plt Gubernur dan diangkat menjadi Gubernur, Ahok bisa memilih dua orang untuk menjadi wakilnya. Bila Anda setuju dengan Kemendagri, pilih Pro!
Pro
76%
Kontra
24%