Detik.com News
Detik.com
Selasa, 04/06/2013 12:20 WIB

Ahok Sindir Kadishub soal Penertiban PKL: Ditakut-takuti, Baru Beres

Rina Atriana - detikNews
Jakarta - Serangkaian kegiatan penertiban PKL yang berjualan di pinggir jalanan ibukota dinilai berhasil. Wakil Gubernur Basuki Tjahaya Purnama menyindir jajarannya yang harus ditakut-takuti duhulu baru pekerjaannya tuntas.

"Minimal Pak Udar (Kepala Kishub DKI Jakarta) nggak jadi diganti kan? Kalo itu gak beres, diganti dia. Mesti ditakut-takutin gitu kali ya baru beres," ujar Ahok, di kantornya, di Jl Medan Merdeka Selatan, Selasa (4/6/2013).

Ahok mengatakan, dirinya sudah menerima laporan terkait evaluasi lalu linta sekaligus penertiban PKL di Pasar Minggu, Senin (3/6) kemarin. "Kita benar-benar ingin dirapiin lah," ungkap Ahok.

Gubernur Joko Widodo menegaskan, bahwa PKL dilarang berjualan di pinggiran jalan. Pedagang yang ingin berjualan maka harus pada tempatnya.

"Ini penertiban saja, kalau jalan dipakai jualan nggak benar dong. Jalan untuk jalan, jalur lambat ya untuk kendaraan. Tidak boleh untuk jualan. PKL silakan berjualan, tapi di tempat untuk berjualan," kata Jokowi, Selasa (4/6).


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(rna/lh)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 17/04/2015 20:40 WIB
    Wawancara
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Luhut Binsar Panjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab peringatan 60 tahun KAA. Hanya tersedia waktu kurang lebih 6 minggu bagi panitia untuk mengadakan persiapan.
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%