Detik.com News
Detik.com
Sabtu, 01/06/2013 01:58 WIB

Perempuan yang Tewas di Batam Diduga Dibunuh Kekasihnya

Agus Siswanto Siagian - detikNews
Jakarta - Polisi menduga pelaku pembunuhan Kristina Natalia Sitopu (22), di Simpang Hutatap-Sagulung, Batam, Kepulauan Riau, adalah kekasih korban, Willi Indrajaya Purba. Korban dihabisi dengan menggunakan gunting.

Kecurigaan terhadap Willi setelah penyidik gabungan dari Polsek Sagulung dan Polresta Barelang mendapati petunjuk kuat beradasarkan hasil pemeriksaan sementara kepolisian.

"Korban dihabisi oleh pacarnya, dengan menusuk korban berungkali menggunakan gunting," kata Kasatreskrim Polres Barelang, Kompol Ponci Indriyo, saat di lokasi kejadian, Jumat (31/5/2013).

Luka tusukan tersebut berada di sekitar dada dan perut korban. Tim identifikasi gabungan menemukan 10 tusukan yang melukai tubuh perempuan asal Pematang Siantar ini.

Kristina ditemukan tewas mengenaskan di dalam kamar kosnya Jumat (31/5). Salah seorang saksi mata, Pandi Sagala, yang tinggal tepat di belakang kamar kos korban, mengatakan saat itu dirinya mendengar teriakan seorang pria yang meminta pertolongan. Teriakan pria bernama Willi Indrajaya Purba, yang tak lain kekasih korban, makin histeris sehingga memancing penghuni kos sekitarnya untuk mendatangi asal suara.

"Pacar korban berteriak minta tolong kalau kekasihnya tewas bunuh diri di kamar kosnya," kata Pandi kepada detikcom, Jumat (31/5/2013) malam.

Polisi mencurigai bila korban sudah tidak bernyawa sejak kemarin. Pasalnya terdapat bercak darah korban yang sudah mengering dan bau busuk yang keluar dari tubuh korban.


Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(ahy/ahy)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%