Jumat, 31/05/2013 17:34 WIB

Hanya 11 Siswa SMP di Yogya yang Tidak Lulus UN

Bagus Kurniawan - detikNews
Ilustrasi/detikcom
Yogyakarta - Sebanyak 11 siswa Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Madrasah Tsnawiyah (MTs) di Yogyakarta dinyatakan tidak lulus. Jumlah tersebut mengalami penurunan bila dibandingkan dengan tahun lalu.

"Ada penuruan bila dibandingkan tingkat kelulusan dengan tahun lalu," Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) DIY, K Baskara Aji kepada wartawan di kantor Jl Cendana, Yogyakarta, Jumat (31/5/2013).

Menurut dia, pada tahun lalu jumlah siswa yang tidak lulus 345 siswa. Sedangkan tahun ini sebanyak 11 siswa.

Dari sisi tingkat kelulusan kata dia jua mengalami peningkatan. Tingkat kelulusan siswa SMP/MTs tahun ini 99,93 persen. Sedangkan pada tahun sebelumnya 99,3 persen menjadi 99,93 persen.

"Total jumlah siswa yang lulus sebanyak 47.306 siswa," katanya.

Dia menambahkan saat ini masih menunggu beberapa sekolah yang belum memasukkan nilai. Jumlah siswa yang tidak lulus juga bisa berubah bila sekolah yang ditunggu datanya tersebut sudah memasukkan data. Hal ini disebabkan karena adanya aplikasi baru dalam memasukkan data siswa.

"Dari 11 siswa yang tidak lulus ini, kita masih menunggu ada 9 siswa yang nilai sekolahnya belum masuk. Sedang dua siswa lainnya sudah pasti dinyatakan tidak lulus," katanya.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(bgs/try)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 19/10/2014 19:41 WIB
    Iriana Bicara tentang Gaya, Media Sosial, Burung hingga Diri Sendiri
    Gb Iriana, tidak lama lagi akan menjadi Ibu Negara. Banyak yang penasaran akan sosoknya. Iriana, yang cenderung tak banyak berbicara, kali ini bersedia menjawab pertanyaan. Mulai soal gaya, hobi merawat burung hingga tentang dirinya sendiri. Seperti apa?
ProKontra Index »

Tak Perlu Arak-arakan Pesta Rakyat Saat Pelantikan Jokowi

Relawan Jokowi-JK akan menggelar pesta rakyat saat pelantikan presiden dan wapres pada 20 Oktober 2014 nanti dimulai dari Semanggi dan berakhir di Monas. Kapolri Jenderal Sutarman menyarankan tidak perlu ada acara arak-arakan seperti itu. "Saya sarankan tidak perlu arak-arakan, saya kira tidak perlu. Mungkin kalau bersyukur, bersyukur berdoa saja, enggak perlu arak-arakan," kata Kapolri. Bila Anda setuju dengan Kapolri, pilih Pro!
Pro
36%
Kontra
64%