detikcom
Rabu, 29/05/2013 18:27 WIB

Juara Kelas di Medan Bingung Tidak Lulus UN

Khairul Ikhwan - detikNews
Jakarta - Seorang siswa SMA Negeri 15 Medan, Sumatera Utara (Sumut), dinyatakan tak lulus dalam Ujian Nasional (UN) padahal selama ini selalu mendapat ranking di kelas. Menduga ada masalah dengan penilaian lembar jawaban UN, mereka pun mengajukan protes.

Pada Rabu (29/5/2013) siang, Gita Saraswati (17) bersama ibunya Dian Permanasari datang ke Dinas Pendidikan Kota Medan, di Jalan Pelita IV. Mereka ingin mengetahui hasil ujian Gita, terutama mata ujian Bahasa Indonesia.

Pada mata ujian Bahasa Indonesia Gita mendapatkan nilai 0,8. Padahal dari 50 soal dalam mata ujian itu, Gita dapat menjawab sebagian besarnya. Bahkan dalam pengerjaan atau simulasi ulang yang dilakukannya di rumah, dia mampu mengerjakan dengan benar 30 soal.

Kendati ingin mengetahui penyebab mengapa dia tidak lulus, tidak bisa dipenuhi Dinas Pendidikan. Sang ibu Dian Permanasari sudah mendatangi berbagai pihak, mulai dari sekolah hingga Universitas Negeri Medan (Unimed) selaku pengawas UN agar anaknya diuji ulang sebab ada peluang error hasil penilaian lembar jawabannya.

“Tetapi tidak dipenuhi,” kata Dian.

Gita yang selama ini berada di lima besar juara di kelas justru menjadi satu-satunya siswa yang tidak lulus UN di sekolahnya. Kini gita dan keluarganya bingung mempertanyakan hasil yang menurut mereka mustahil itu


Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(rul/fiq)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 14/09/2014 14:52 WIB
    Lulung: Yang Penting Pak Ahok Manis Bicara, Ai Dukung
    Gb Haji Lulung mengaku sudah tidak ada masalah dengan Ahok yang bersuara keras soal kebobrokan DPRD jika pilkada tidak dilakukan langsung. Dia mengingatkan Ahok berhati-hati bicara sehingga tidak ada yang tersinggung.
ProKontra Index »

Harga BBM Harus Naik

Terbatasanya kuota BBM bersubsidi berimbas pada langkanya BBM di sejumlah SPBU plus antrean panjang kendaraan. Presiden terpilih Jokowi mengusulkan pada Presiden SBY agar harga BBM dinaikkan. Jokowi mengatakan subsidi BBM itu harus dialihkan pada usaha produktif, ditampung di desa, UMKM, nelayan. Menurutnya anggaran subsidi jangan sampai untuk hal-hal konsumtif seperti mobil-mobil pribadi. Bila Anda setuju dengan Jokowi bahwa harga BBM harus naik, pilih Pro!
Pro
46%
Kontra
54%