detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Kamis, 17/04/2014 16:46 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Rabu, 29/05/2013 18:13 WIB

Demo Telanjang Dada di Tunisia, 3 Wanita Asal Eropa Dibekuk

Novi Christiastuti Adiputri - detikNews
Ilustrasi
Tunis - Tiga wanita muda asal Eropa ditangkap saat berunjuk rasa di Tunisia. Sebabnya, wanita-wanita yang tergabung dalam kelompok Femen ini berunjuk rasa dengan memamerkan payudara mereka, alias telanjang dada.

Femen memang dikenal sebagai komunitas yang kerap melakukan unjuk rasa dengan aksi ekstrem, yakni bertelanjang dada atau bahkan bugil sepenuhnya. Sejak tahun 2010, Femen sering menjadi bahan pemberitaan di Rusia, Ukraina dan Inggris. Namun aksi ini merupakan yang pertama kali terjadi di negara Arab.

Berdiri di luar gedung pengadilan yang ada di ibukota Tunis, dua wanita asal Prancis dan seorang wanita asal Jerman ini menuntut dibebaskannya seorang wanita Tunisia yang bernama Amina. Wanita muda Tunisia berusia 18 tahun tersebut ditahan saat ikut unjuk rasa menentang kelompok Islamis garis keras.

Saat itu, Amina menulis kata 'Femen' pada salah satu dinding dekat pemakaman setempat. Atas perbuatannya tersebut, Amina terancam hukuman maksimal 2 tahun penjara.

"Free Amina," teriak mereka seperti dilansir AFP, Rabu (29/5/2013).

Polisi yang berjaga di dekat lokasi dengan cepat mengamankan ketiga wanita tersebut. Ketiganya dibawa masuk ke dalam gedung sebelum banyak orang menyaksikan mereka.

"Aksi ini merupakan yang pertama kali kami lakukan di negara Arab... Saya mempersiapkan tim internasional ini dari Paris dan mereka pergi ke Tunis, kemarin (28/5)," jelas pemimpin Femen yang ada di Paris, Inna Shevchenko melalui telepon kepada AFP.

Hukuman bagi perbuatan tidak senonoh di depan umum, terancam hukuman 6 bulan penjara di Tunisia. "Kami tidak mempedulikan hal semacam ini. Di negara tersebut, hukum hanya menguntungkan yang berkuasa. Di Tunisia, kita melihat orang-orang berisiko dipenjara selama 2 tahun hanya karena grafiti semata," tegas Shevchenko.


Ikuti berbagai berita menarik yang terjadi hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(nvc/nwk)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
84%
Kontra
16%