detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Senin, 21/04/2014 02:16 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Selasa, 28/05/2013 14:55 WIB

Rombongan DPRD Solok Hilang 2 Hari di Bukit Barisan Saat Napak Tilas

Triono Wahyu Sudibyo - detikNews
Jakarta - Rombongan DPRD Solok, Sumatera Barat, termasuk ketua DPRD Syafri Datuak Syiri Marajo, sempat bikin kalang kabut. Mereka dilaporkan hilang saat napak tilas di Bukit Barisan, Kabupaten Solok. Ada kejadian di luar dugaan sebelum akhirnya rombongan ditemukan selamat.

Rombongan terdiri dari anggota DPRD, staf Dinas Kehutanan, dan warga. Mereka berangkat dari Nagari Koto Sani, Kecamatan X Koto Singkarak, Kabupaten Solok, Sabtu (25/5) dan finis di Padang, Minggu (26/5).

Tak ada satu pun yang sampai di finis pada hari yang ditentukan. Bahkan hingga Selasa (28/5) pagi, tak ada informasi masuk soal keberadaan mereka. Semua bingung, termasuk Bupati Solok Syamsu Rahim.

Sejumlah kalangan berusaha mengontak anggota rombongan napak tilas, tapi tak pernah berhasil. Info hilangnya pejabat dan warga pun tersebar ke mana-mana.

"Itulah, saya juga belum tahu. Dari kemarin-kemarin ribut soal itu (hilangnya rombongan DPRD). Tapi saya belum dapat infonya seperti apa," kata Kabid Humas Polda Sumbar AKBP Mainar Sugiarto saat dikonfirmasi detikcom sekitar pukul 13.15 WIB, Selasa (28/5/2015).

Mainar akan mengkroscek berbagai pihak untuk memastikan informasi itu. "Jangan-jangan Bukit Barisan Sumut, bukan Sumbar," katanya.

Kapolres Solok AKBP Guntur Hindarsyah memberi informasi lebih rinci. Ia mengaku baru mendengar informasi bahwa sebagian rombongan DPRD sudah sampai finis. Sisanya masih dijemput anggota TNI, tim SAR, dan warga setempat.

"Ada 19 orang yang sudah sampai," kata Guntur saat dihubungi detikcom sekitar pukul 13.25 WIB.

Guntur menjelaskan, rombongan memang sempat hilang kontak. Selain masalah cuaca, ada masalah di sinyal ponsel. "Namanya saja pegunungan. Sinyalnya kadang hilang, kadang muncul," ungkapnya.

"Sudah fix< kok, sudah bisa komunikasi. Tim sedang menjemput dan memasok makanan dan minuman," tutup Guntur.

Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(try/nrl)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%
MustRead close