Detik.com News
Detik.com
Jumat, 24/05/2013 13:39 WIB

Hakim Selingkuhi 4 Wanita, Ketua MA: Itu Kesalahan Fatal

Prins David Saut - detikNews
Halaman 1 dari 2
Hakim Selingkuhi 4 Wanita, Ketua MA: Itu Kesalahan Fatal Hatta Ali (ari saputra/detikcom)
Jakarta - Mahkamah Agung (MA) melalui Badan Pengawas telah memeriksa hakim playboy di salah satu pengadilan negeri di Kalimantan Barat yang berselingkuh dengan 4 wanita. Namun hakim playboy ini tidak mengakui perselingkuhan itu.

"Ada yang diakui dan ada yang tidak," kata Ketua MA Hatta Ali di Gedung MA, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Jumat (24/5/2013).

Hatta menjelaskan hakim tersebut hanya mengakui wanita yang ia kawini dalam masa penugasannya di Kalimantan Barat.

"Yang diakui ya penugasannya di sana, kenal dengan ini, pernah kawin. Ya memang pernah kawin dia kan, kalau nggak pernah kawin, nggak selingkuh namanya," ujar Hatta.

Sementara berdasarkan pemeriksaan Badan Pengawas MA, Hatta menyetujui si hakim 'kasanova' ini untuk disidang Majelis Kehormatan Hakim (MKH). Perbuatannya dinilai Hatta sangatlah fatal sebagai pejabat publik.

"Kita pun menilai ini sudah kesalahan yang fatal, perlu dibawa ke MKH. Kalau tidak terlalu fatal kan kita berikan pembinaan saja. Ini fatal," tutup Hatta.

"Kapan digelar sidang MKH?" tanya wartawan.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(vid/asp)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 23/02/2015 10:27 WIB
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif Wakil Kapolri Komjen Badrodin Haiti diusulkan Presiden Jokowi menjadi calon Kapolri. Komjen Badrodin mengakui masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan di jajaran Polri. Dia juga dengan besar hati mengakui masih banyak penyimpangan yang perlu ditertibkan. Apa saja?
ProKontra Index »

MA Harus Turun Tangan Setop 'Sarpin Effect'!

Putusan hakim PN Jaksel Sarpin Rizaldi yang memperbolehkan status tersangka jadi materi gugatan praperadilan berpotensi menimbulkan kekacauan hukum di Indonesia. "MA harus menyetop. Segera batalkan putusan Sarpin. Kalau tidak, semua tersangka akan melakukan hal yang sama," jelas FH Unsoed Purwokerto, Prof Dr Hibnu Nugroho. Bila Anda setuju dengan Prof Hibnu, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%