detikcom
Selasa, 21/05/2013 16:46 WIB

Ledakan di Pabrik Bahan Peledak China Tewaskan 13 Orang, 20 Hilang

Rita Uli Hutapea - detikNews
Beijing, - Ledakan di sebuah pabrik bahan peledak di China menewaskan 13 orang. Sebanyak 20 orang lainnya belum diketahui nasibnya.

Kantor berita resmi China, Xinhua melaporkan, sebanyak 19 orang lainnya mengalami luka-luka dalam insiden yang terjadi di pabrik bertingkat tiga milik Poly Explosives (Jinan), perusahaan milik negara di provinsi Shandong, China timur.

Tim penyelamat masih terus melakukan pencarian korban menyusul ledakan yang terjadi pada Senin, 20 Mei waktu setempat itu.

Menurut Xinhua seperti dilansir kantor berita AFP, Selasa (21/5/2013), kepolisian menggunakan identifikasi DNA untuk membantu mengkonfirmasi jumlah korban jiwa. Demikian disampaikan Liu Xinyun, direktur Biro Keamanan Publik Wilayah Jinan.

Perusahaan tersebut merupakan produsen bahan peledak sipil. Pabrik yang meledak itu merupakan pabrik baru, dengan hasil produksi tahunan mencapai setidaknya 30 ribu ton dinamit.

Standar keamanan terbilang lemah di China. Kecelakaan-kecelakaan di tempat kerja kerap terjadi meski pemerintah China berulang kali menjanjikan perbaikan regulasi dan pengawasan.

Sebelumnya pada 1 April lalu, ledakan juga terjadi di pabrik batu bara di provinsi Jilin dan menewaskan 7 orang dan 11 orang lainnya hilang. Insiden itu terjadi tiga hari setelah ledakan lain di lokasi yang sama yang menewaskan 29 pekerja.


Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(ita/nrl)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%
MustRead close