detikcom
Senin, 20/05/2013 14:44 WIB

Bocah Ambon Korban Peluru Nyasar, Meninggal Dunia di Makassar

Muhammad Nur Abdurrahman - detikNews
Makassar, - Siswanto, bocah berusia 12 tahun ini, korban peluru nyasar asal Kab. Buru Selatan, Maluku, pagi ini meninggal dunia di RS DR Wahidin Sudirohusodo, Makassar. Siswanto meninggal sebelum tim dokter bedah syaraf melakukan operasi pengangkatan proyektil dari kepalanya.

Siswa kelas dua Madrasah Tsanawiyah Namlea ini terkena peluru nyasar di kepalanya pada sabtu lalu (18/5), saat sedang bermain game bersama kawan-kawannya di rumah pamannya. Siswanto tersungkur setelah tertembus peluru di kepalanya yang meluncur dari arah plafon.

Sebelumnya Siswanto sempat dilarikan ke Rumah Sakit Namlea untuk pertolongan pertama, setelah itu Siswanto kemudian dirujuk lagi ke RS Dr Latumeten, Ambon.

Karena peralatan medis di RS Latumeten terbatas, akhirnya Siswanto diterbangkan ke Makassar untuk menjalani operasi pengangkatan proyektil di RS Wahidin Sudirohusodo.

Saat ini jenazah korban sudah tiba di Ambon, setelah diterbangkan dengan menggunakan pesawat Lion Air JT-786, sekitar 12.20 Wita dari Bandara Sultan Hasanuddin, Makassar.

Fatma, tante korban yang dihubungi detikcom menyebutkan keluarga besar Siswanto meminta aparat kepolisian segera mengungkap kasus peluru nyasar yang menewaskan keponakannya itu.

"Rencananya jenazah Siswanto akan dimakamkan pada Selasa besok di kampung halaman kami di Desa Biloro, Kec. Kepala Madan, Kab. Buru Selatan, Maluku," ujar Fatma.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(mna/lh)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%
MustRead close