detikcom

Senin, 20/05/2013 10:14 WIB

Setelah Dahlan Iskan, Kini Mahfud MD Jadi Bintang Iklan Jamu

Elvan Dany Sutrisno - detikNews
Jakarta - Sejumlah kandidat capres mulai muncul lewat berbagai media termasuk televisi. Beberapa bahkan menjadi bintang iklan sejumlah produk, dua di antaranya menjadi bintang iklan jamu.

Salah satunya adalah eks Ketua MK Mahfud MD. Mahfud yang tak malu lagi mengungkap kesiapannya nyapres mulai muncul di sejumlah stasiun televisi swasta menjadi bintang iklan jamu anti masuk angin berskala nasional.

Mahfud tak memungkiri bisa saja ada implikasi peningkatan elektabilitas karena muncul di iklan jamu tersebut. "Hahaha mungkin ada implikasinya ke situ tapi itu kontrak komersial biasa yang honornya 100% saya sumbangkan ke Lazis," kata Mahfud saat dikonfirmasi detikcom, Senin (20/5/2013).

Di dalam iklan yang berdurasi tak sampai semenit tersebut Mahfud mengiklankan produk perusahaan jamu Bintang Toedjoe. "Orang bejo sering mengalahkan orang pintar," katanya.

Mahfud bukan yang satu-satunya capres yang mengiklankan jamu masuk angin. Beberapa waktu lalu, sampai kini, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan dipilih salah satu produsen jamu nasional untuk menjadi bintang iklan di salah satu produk jamunya.

Dahlan dipilih karena dianggap merupakan sosok yang dicintai oleh masyarakat. Dahlan melakukan syuting di sejumlah negara untuk mengiklakan jamu masuk angin tersebut. Karena produk ini akan dipasarkan di negara-negara Eropa seperti Belanda, Inggris dan Jerman mulai 2013.

Kepala Humas Kementerian BUMN, Faisal Halimi menjelaskan, meskipun Dahlan adalah seorang menteri, tetapi Dahlan tidak melanggar peraturan dengan menjadi bintang klan. Menurutnya, ada beberapa pejabat publik yang pernah menjadi bintang iklan seperti Marzuki Alie, Menteri Perdagangan Gita Wirjawan, dan mantan Menteri BUMN Sofyan Djalil.

"Enggaklah, Pak Marzuki Alie di Maspion, Pak Sofyan Djalil pernah mempromosikan InHealth. Terus Pak Gita Wirjawan di Astra," tutur Faisal kepada detikFinance, Sabtu (2/3/2013).

Faisal juga menegaskan, sebagai bintang iklan, Dahlan sama sekali tidak dibayar. "Pak Dahlan enggak dibayar," katanya.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(van/nrl)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%