Detik.com News
Detik.com
Senin, 20/05/2013 07:21 WIB

Kisah Luthfi Hasan di Tukang Cukur

Salmah Muslimah - detikNews
Kisah Luthfi Hasan di Tukang Cukur
Jakarta - Luthfi Hasan Ishaaq didera kasus korupsi. KPK menetapkannya menjadi tersangka dalam kasus suap impor daging sapi dan tindak pidana pencucian uang (TPPU). Terlepas dari kasus hukum, Luthfi punya kehidupan keseharian.

Salah satu pegawai tempat cukur rambut khusus laki-laki (Barbershop) yang menjadi langganan Luthfi di dekat rumahnya di Jl Samali, Pasar Minggu, Jaksel, punya kesan tersendiri terhadap mantan presiden PKS itu. Ujang, pria yang biasa mencukur rambut ini awalnya tidak tahu jika Luthfi adalah presiden PKS. Rumah Luthfi hanya berjarak 300 meter dari tempat tukang cukur itu.

"Awalnya saya enggak tahu kalau Pak Luthfi presiden PKS," kata Ujang kepada detikcom sambil menggunting rambut pelangganya di barbershop, Sabtu (18/5).

Ujang mengatakan, biasanya Luthfi ke sini tidak hanya untuk memotong rambut, terkadang juga untuk sekedar bersilaturahmi.

"Ya sering cukur disini, rambut kadang jenggot juga. Atau cuma sekedar duduk-duduk," ucap Ujang.

Menurut Ujang, percakapan yang biasa menjadi obrolan keduanya lebih kepada seputar kegiatan sehari-hari. "Basanya ngobrol mau kemana atau dari mana," ujar Ujang.

Terakhir Ujang melihat Luthfi Januari lalu, beberapa waktu sebelum ditangkap KPK. Menurutnya Luthfi orang yang ramah. "Waktu itu yang nyukurin Pak Luthfi, teman saya," kata Ujang.

Rumah Luthfi hanya berjarak sekitar 300 meter dari Barbershop Ujang, biasanya Luthfi selalu dibonceng dengan motor oleh satpam rumahnya. Berbershop ini berukuran sekitar 5 x 7 meter dan full AC. Harga satu kali potong rambut relatif murah yakni Rp 20 ribu.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(slm/ndr)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%