Detik.com News

Minggu, 19/05/2013 22:50 WIB

Suriah menggempur kota pemberontak

BBCIndonesia.com - detikNews
Qusair

Kota Qusair sudah dikepung tentara pemerintah Suriah sejak dua pekan lalu.

Tentara pemerintah Suriah melancarkan operasi untuk merebut kembali kota Qusair yang dikuasai pemberontak.

Kota di Suriah barat itu telah dikepung dalam dua pekan terakhir.

Televisi pemerintah mengatakan dalam pengepungan ini 70 tentara pemberontak tewas sementara balai kota telah direbut.

Para aktivis mengatakan 30 orang tewas, banyak di antaranya pejuang pemberontak.

Muncul sejumlah laporan sekutu Suriah di Lebanon, Hizbullah, bergabung dengan tentara pemerintah di pertempuran ini, sementara militan Sunni Lebanon mendukung pemberontak.

Kota Qusair dinilai penting karena menghubungkan Damaskus dengan kubu-kubu propemerintah di kawasan pantai sementara bagi pemberontak Qusair adalah pintu masuk ke Lebanon.

Assad tak akan mundur

Dalam perkembangan terkait, Presiden Bashar al-Assad mengatakan masyarakat internasional semestinya memusatkan perhatian untuk menghentikan aliran dana dan senjata ke pemberontak.

Pernyataan ini disampaikan dalam wawancara dengan surat kabar Argentina, Clarin, dan dianggap sebagai reaksi dari pengumuman Rusia dan Amerika Serikat bahwa mereka akan menggelar konferensi tentang Suriah di Jenewa bulan Juni.

Dalam konferensi ini Rusia dan AS mencoba untuk menghadirkan pemerintah dan pemberontak Suriah.

Assad juga menegaskan bahwa dirinya tidak akan turun hingga pemilihan presiden tahun depan.

"Nakhoda tidak meninggalkan kapal saat badai menghadang," kata Presiden Assad.

(bbc/bbc)

  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%