detikcom
Minggu, 19/05/2013 11:49 WIB

Polisi Depok Tangkap 66 Orang Geng Motor, Termasuk 5 Siswi

Hendrik I Raseukiy - detikNews
Depok - Seratusan aparat kesatuan gabungan Polresta Depok menggelar razia antipremanisme dan gang motor di beberapa kawasan jalan di Kota Depok, Jawa Barat, Minggu (19/5/2013) dinihari.

Razia digelar di kawasan Jalan Ir Juanda dan Jalan Boulevard yang kerap dijadikan ajang balapan liar motor dengan taruhan sejumlah uang.

Polisi menangkap dua remaja yang membawa pedang samurai. Tak luput 5 gadis belia yang sedang mabuk diamankan polisi. Ironisnya, dari tas mareka masih ditemukan seragam SMA.

Pemberantasan premanisme dan gang motor serempak dilakukan 7 Polsek di Jajaran Polresta Depok.

"Ulah para remaja ini sudah meresahkan warga. Perilaku anak-anak yang nge-geng motor ini berpotensi pada kriminal," ujar Kabag Ops Polresta Depok Kompol Suratno di Mapolresta Depok, Minggu (19/5/2013).

Operasi dini hari tadi menangkap 66 orang. Riciannya, 6 orang ditahan dan 60 remaja dibina dengan barang bukti 2 senjata tajam, 2 bungkus ganja, 1 bungkus jiba, 23 STNK, 14 motor ilegal tak ber-STNK.

Polresta Depok masih memeriksa keenam remaja yang ditahan guna memastikan ada tidaknya tindakan yang telah mareka lakukan.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 12.45 WIB

(nrl/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%
MustRead close