Detik.com News
Detik.com
Jumat, 17/05/2013 15:44 WIB

Sidang Suap Impor Daging

Penjelasan Fathanah Soal Duit Rp 10 Juta Untuk Maharani

Moksa Hutasoit - detikNews
Penjelasan Fathanah Soal Duit Rp 10 Juta Untuk Maharani
Jakarta - Ahmad Fathanah mengakui pernah memberi Rp 10 juta kepada Maharani Suciyono. Dia mengambil uang itu dari Rp 1 miliar pemberian PT Indoguna Utama.

"Saya dengan Maharani, saya berikan Rp 10 juta dari Rp 1 miliar itu," kata Fathanah saat bersaksi di Pengadilan Tipikor untuk terdakwa Juard Effendi dan Aria Effendi, Jumat (17/5/2013).

Menurut Fathanah, dia mengambil total Rp 20 juta. Setelah diberikan ke Maharani Rp 10 juta, sisanya dia masukkan ke dompet untuk keperluan bensin dan lain-lain.

"Anda ngapain ngasih uang Rp 10 juta ke Maharani?" tanya Jaksa Penuntut Umum (JPU) M Rum.

"Ya dia datang sepakat ke Le Meridien. Dia mengatakan saya perlu ini, saya perlu itu, saya bilang ya ambil aja ini Rp 10 juta," terangnya.

Sebelumnya, Maharani mengaku diajak berhubungan intim oleh Fathanah di hotel. Dia diberi Rp 10 juta sebagai imbalan. Saat digerebek penyidik KPK di kamar hotel, Fathanah dan Maharani sedang tidak berpakaian.


Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(mad/asy)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 17/04/2015 20:40 WIB
    Wawancara
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Luhut Binsar Panjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab peringatan 60 tahun KAA. Hanya tersedia waktu kurang lebih 6 minggu bagi panitia untuk mengadakan persiapan.
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%