detikcom
Jumat, 17/05/2013 09:38 WIB

Pilkada Bali, 139 Ribu Warga Denpasar Golput

Gede Suardana - detikNews
Denpasar - Partisipasi warga Denpasar dalam Pilkada Bali menurun. Angka golput mencapai 139.670 atau 32,50 persen.

Demikian hasil Rekapitulasi KPUD Denpasar pemilihan Gubernur (Pilgub) Bali hingga Jumat (17/5/2013). Angka golput membengkak dari prediksi KPUD Kota Denpasar, yaitu sebanyak 20 persen. Tingginya golput dipicu tingginya mobilitas warga di ibu kota provinsi Bali ini.
Jumlah pemilih di Denpasar berdasarkan Daftar Pemilih Tetap (DPT) adalah 429.777 jiwa.

Ketua KPUD Kota Denpasar, I Made Gede Ray Misno, mengatakan dari awal pihaknya berharap angka golput di Denpasar bisa ditekan ke angka maksimal 20 persen. Hanya saja perkiraan itu meleset dari target semula.

"Yang namanya target kan bisa saja,” kata I Made Gede Ray Misno kepada wartawan Jumat (16/5/2013).

Saat ini rekapitulasi perolehan suara masih dilakukan di setiap desa kelurahan di Denpasar.

Hasil penghitungan sementara angka perolehan suara di Denpasar pasanggan Anak Aggung Ngurah Puspayoga dan I Dewa Nyoman Sukrawan (PAS) unggul dengan perolehan suara sebanyak 63,79 persen. Pasangan yang diusung PDIP ini unggul di semua kecamatan di Denpasar. Untuk paket Made Mangku Pastika dan Ketut Sudikerta (Pasti-Kerta) mendapatkan suara 36,21 persen.


Ikuti sejumlah peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 12.45 WIB

(gds/trq)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
72%
Kontra
28%