detikcom

Kamis, 16/05/2013 18:53 WIB

Ungkap Peredaran Uang Palsu, Bareskrim Polri Gandeng Bank Indonesia

Andri Haryanto - detikNews
Jakarta - Guna meminimalisir sekaligus membantu pengungkapan peredaran uang palsu di Masyarakat, Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dit Tipid Eksus) Bareskrim Polri, menggandeng Bank Indonesia. Kerjasama segera dilaksanakan.

"Kami sudah membangun satuan tugas dengan Bank Indonesia, ada link koneksi dengan BI tentang data kejahatan uang palsu," kata Kasubdit Uang Palsu Dit Tipid Eksus Bareskrim Polri, Kombes Agus Irianto, di Bareskrim Polri, Jl Trunojoyo, Jakarta Selatan, Kamis (16/5/2013).

Data-data yang terkoneksi tersebut, jelas Agus, berisi mereka-mereka yang terlibat kejahatan uang palsu, baik pembuat atau pengedar. Data itu pun berisi teknis kelompok dalam membuat uang palsu.

"Sehingga nanti dalam pengungkapan langsung keluar jaringannya, lama atau baru," papar Agus.

Dari hasil analisa komputerisasi tersebut, Polisi kemudian menindaklanjutinya dengan berkoordinasi bersama kepolisian wilayah guna memantau peredaran uang palsu.

"Kita akan kontak wilayah dan meminta mewaspadai peredarannya," terang Agus.

Dari hasil pengungkapan kepolisian, wilayah Jabodetabek masih mendominasi sebagai wilayah yang 'memproduksi' uang palsu dengan sebaran hampir di seluruh Indonesia.

Agus mencontohkan, pengungkapan yang dilakukan pihaknya di Kalimantan Selatan. Namun, usut punya usut pangkal mula peredaran dan produksi ada di wilayah Bogor.

Selain itu, pihaknya mendapati saat ini terdapat 400 teknik dalam tindak pidana pemalsuan uang. Dari mulai cara konvensional seperti scanning dan printing, sampai pada teknik bleacing uang pecahan kecil dan dicetak ke pecahan besar.

"Sejauh ini uang Dollar paling mudah dipalsukan," ujarnya.

Banjir mengepung Ibukota Jakarta. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(ahy/ndr)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%