detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Sabtu, 19/04/2014 21:44 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Kamis, 16/05/2013 18:34 WIB

Polisi Tetapkan 4 Tersangka Pelemparan Bom Molotov ke SMKN 3 Yogya

Edzan Raharjo - detikNews
Yogyakarta - Ada dua tersangka baru kasus pelemparan bom molotov di pos jaga SMKN 3 Jetis Yogyakarta. Kini total ada 4 tersangka. Motifnya diduga dendam lama antar geng motor.

Ke-4 tersangka adalah Rg (17), Yp (15), RP alias OS(15), dan Ww (19). Sebanyak 16 orang yang ikut diamankan, hanya dikenai wajib lapor.

Kasat Reskrim Polresta Yogyakarta Kompol Dodo Hendro Kusuma mengatakan, tersangka YP dan RG ditetapkan terahir. Pelemparan bom pertama dilakukan oleh Rg dan YP yang mengendarai motor berboncengan. Pelemparan kedua dilakukan oleh OS dan WW yang meledak dan sempat mengenai petugas polisi.

"Pemeriksaan masih terus kami lakukan. Tidak menutup kemungkinan tersangka bisa bertambah," kata Dodo di Mapolresta Yogyakarta, Kamis (16/5/2013).

Dari hasil pemeriksaan, motif dari pelemparan bom molotov ini karena dendam lama antara geng pelajar. Para anggota geng ini mengaku punya masalah dengan siswa-siswa di SMKN 3 Yogyakarta. Bom molotov tersebut dibuat oleh geng yang bernama "WTC". Untuk penyebab ledakan, saat ini masih dilakukan pemeriksaan di laboratorium.

Para tersangka dijerat pasal 187 (Pembakaran), pasal 170 (Pengrusakan barang) dan pasal 55 serta 56 KUHP.

Selasa (14/5) malam, pos Satpam SMKN 3 Yogyakarta yang berada di jalan Robert Wolter Monginsidi No 2, Jetis, Kota Yogyakarta dilempar bom molotov. Seorang anggota Polsekta Jetis, Bripka Sudarmaji (53), terluka bakar di tangan kiri karena terkena percikan api dalam kejadian tersebut.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(try/try)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
80%
Kontra
20%