detikcom
Kamis, 16/05/2013 14:03 WIB

Polisi Sita Gelang Tasbih & 3 Peluru Milik Penusuk Polantas Tasik

Baban Gandapurnama - detikNews
Polisi tunjukkan foto salim/baban
Jakarta - Polisi menyita sejumlah barang bukti dari pelaku pelemparan bom rakitan ke pos polisi dan penusukan terhadap anggota polisi lalu lintas Aiptu Widiantono, di Tasikmalaya. Beberapa di antaranya berupa gelang tasbih dan tiga peluru.

"Barbuk yang disita di TKP dan badan pelaku yaitu satu senpi rakitan, bom rakitan, senjata tajam, gelang kaki berupa tasbih, slayer, dan uang 283 ribu rupiah. Lalu topi hitam, celana jeans pendek, jaket hitam dan kaus putih bertulis 'Bandung'," jelas Dir Krimum Polda Jabar Kombes Pol Slamet Riyanto.

Slamet mengungkapkannya saat jumpa pers di Mapolda Jabar, Jalan Soekarno Hatta, Kota Bandung, Kamis (16/5/2013). "Selain itu ditemukan satu butir peluru kaliber 55 milimeter yang tersimpan di senpi, dan dua butir peluru kaliber 9 milimeter di jaket pelaku," tuturnya.

Jenazah pelaku saat ini masih berada di kamar mayat RS Sartika Asih Bandung. Belum ada pihak keluarga yang mengakui jenazah pelaku.

Kabidhumas Polda Jabar Kombes Pol Martinus Sitompul menyebutkan bom pipa rakitan yang dilempar pelaku teridentifikasi berdaya ledak rendah.

"Bom lempar itu jenis pipa T berisi black powder, detonator buatan, batery 9 volt, sejumlah baut ukuran 10, dan switching anti tekan. Bom ini sama dengan bom rakitan milik teroris yang digerebek beberapa waktu lalu di Cigondewah," jelas Martin.

Salim melemparkan bom rakitan ke pos polisi Mitra Batik, Kelurahan Cipedes, Kota Tasikmalaya, Senin (13/5) malam. 2 Polantas yang tengah bertugas, Aiptu Widartono dan Briptu Wahyu, mengejarnya. Sebelum dibekuk, pelaku menusuk Aiptu Widartono hingga luka parah.

Salim tewas ditembak 2 kali oleh Briptu Wahyu. Saat ini, jenazah Salim diidentifikasi di RS Bhayangkara Sartika Asih Bandung.

Diketahui Salim merupakan anak buah William Maksum, terduga teroris yang ditangkap di Cipacing, Sumedang, beberapa waktu lalu.


Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(bbn/ern)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 19/10/2014 19:41 WIB
    Iriana Bicara tentang Gaya, Media Sosial, Burung hingga Diri Sendiri
    Gb Iriana, tidak lama lagi akan menjadi Ibu Negara. Banyak yang penasaran akan sosoknya. Iriana, yang cenderung tak banyak berbicara, kali ini bersedia menjawab pertanyaan. Mulai soal gaya, hobi merawat burung hingga tentang dirinya sendiri. Seperti apa?
ProKontra Index »

Jokowi Harus Dengarkan Informasi KPK agar Ciptakan Kabinet Bersih

KPK mengatakan 43 nama calon menteri yang diberikan Jokowi, setengahnya memiliki rapor merah atau incaran KPK. Pengamat politik dari UGM Ari Dwipayana mengimbau agar Jokowi harus mendengarkan informasi dari KPK tersebut agar dapat menciptakan kabinet yang bersih.Bila Anda setuju dengan Ari Dwipayanya, pilih Pro!
Pro
58%
Kontra
42%
MustRead close