detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Sabtu, 19/04/2014 21:46 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Rabu, 15/05/2013 18:31 WIB

RI-Korsel Tunda Kerjasama Pembuatan Pesawat Tempur Canggih

Rivki - detikNews
Menhan Purnomo Yosgiantoro.
Jakarta - Sukesi pemerintahan Korea Selatan, berimbas ke kerjasama membangun pesawat tempur canggih dengan Indonesia. Kelanjutan proyek yang sudah lama dirintis ini ditunda. Tapi bukan berarti batal.

"Tidak ada kata-kata batal, tetapi betul itu ditunda karena pemerintah Korsel sedang masa transisi," tegas Menhan Purnomo Yusgiantoro, usai sidang kabinet terbatas di Kantor Presiden, Jl Medan Merdeka Utara, Jakarta, Rabu (15/5/2013).

Menhan mengatakan, pesawat tempur KFX yang dikembangkan bersama Korsel kecanggihannya setara dengan F-35 buatan AS. Teknologi yang diterapkan sepenuhnya diserahkan kepada Korsel yang di dalam perjanjian kerjasamanya diharuskan ada tranfer teknologi kepada tenaga ahli Indonesia.

"Jadi ini bukan proyek gagal. Investasi kita justru ada di Bandung (PT Dirgantara Indonesia -red)," sambungnya.

Bila teknologinya diserahkan kepada Korsel, apa andil dari Indonesia dalam kerjasama ini?

"Share kita 20 persen," jawab Purnomo tentang andil Indonesia untuk pendanaannya.

Seperti diketahui, PT Dirgantara Indonesia terlibat dalam pengembangan dan produksi pesawat jet tempur bersama Korea Selatan. Sebanyak 30 orang tenaga ahli dari Indonesia sejak beberapa waktu lalu berada di Korsel untuk terlibat dalam perancangan pesawat tempur canggih yang berkode KFX/IFX itu.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(rvk/lh)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
80%
Kontra
20%