Rabu, 15/05/2013 12:13 WIB

Briptu Rani Menghilang

Diduga Polisi Cantik Itu Terpukul Akibat Foto Syurnya Beredar

Tamam Mubarrok - detikNews
Daftar DPO
Mojokerto - Briptu Rani kini dicari polisi karena meninggalkan dinas di Polres Mojokerto tanpa memberikan pesan. Diduga, polisi cantik itu menghilang karena foto-foto pose syurnya.

Informasi yang dikumpulkan, polisi asal Bandung ini diduga marah dan terpukul karena foto-foto syur dirinya yang dipotret dari smartphone miliknya ada yang menyebarkan ke situs jejaring sosial.

Tak hanya itu, foto-foto Briptu Rani yang kemungkinan untuk koleksi pribadi itu juga tersebar luas di seluler kalangan polisi. "Iya memang pernah tersebar dan jadi pembicaraan," kata seorang anggota polisi saat bincang-bincang dengan detikcom.

Hingga Rabu (15/5/2013), belum ada pernyataan resmi dari Kapolres Mojokerto AKBP Eko Puji Nugroho perihal kasus ini. Saat dikonfirmasi melalui selulernya, tak ada jawaban.

Briptu Rani Indah Yuni Nugraeni yang menhilang selama 3 bulan itu, oleh Polres Mojokerto ditetapkan dalam Daftar Pencarian Orang (DPO). Polisi kelahiran 1988 asal Bandung ini memiliki satu anak perempuan. Dia juga sudah bercerai dengan suaminya yang sesama anggota polisi.

Jika polisi cantik itu tidak merasa menyebar fotonya, lantas siapa yang 'jahil'?


Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(gik/gik)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 19/10/2014 19:41 WIB
    Iriana Bicara tentang Gaya, Media Sosial, Burung hingga Diri Sendiri
    Gb Iriana, tidak lama lagi akan menjadi Ibu Negara. Banyak yang penasaran akan sosoknya. Iriana, yang cenderung tak banyak berbicara, kali ini bersedia menjawab pertanyaan. Mulai soal gaya, hobi merawat burung hingga tentang dirinya sendiri. Seperti apa?
ProKontra Index »

Tak Perlu Arak-arakan Pesta Rakyat Saat Pelantikan Jokowi

Relawan Jokowi-JK akan menggelar pesta rakyat saat pelantikan presiden dan wapres pada 20 Oktober 2014 nanti dimulai dari Semanggi dan berakhir di Monas. Kapolri Jenderal Sutarman menyarankan tidak perlu ada acara arak-arakan seperti itu. "Saya sarankan tidak perlu arak-arakan, saya kira tidak perlu. Mungkin kalau bersyukur, bersyukur berdoa saja, enggak perlu arak-arakan," kata Kapolri. Bila Anda setuju dengan Kapolri, pilih Pro!
Pro
38%
Kontra
62%
MustRead close