detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Minggu, 20/04/2014 00:58 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Selasa, 14/05/2013 16:08 WIB

Terduga Teroris yang Ditangkap di Purwokerto Tak Dikenal Warga

Arbi Anugrah - detikNews
Purwokerto - Sam alias Arf, terduga teroris yang ditangkap Densus 88 di Purwokerto, Banyumas, Jawa Tengah, tidak dikenal warga. Bahkan ia tidak terdata sebagai warga.

"Selama ini belum pernah ada nama Sam alias Arf. Seingat saya selama 20 tahun hidup di sini belum pernah ada nama tersebut," kata ketua RT 01/06, Kelurahan Bancarkembar, Kecamatan Purwokerto Utara kepada wartawan, Selasa (14/5/2013).

Dari informasi yang dikumpulkan, Sam menggunakan alamat RT 01/06 kelurahan Bancarkembar, Kecamatan Purwokerto Utara dan mempunyai ayah bernama Kasmiarjo. Dari hasil penelusuran, tidak ada nama Sam alias Arf di tempat tersebut.

"Saya tidak memiliki anak bernama Arf, anak saya cuma satu dan itu perempuan," kata Dariah, istri Kasmiarjo, seorang penghuni rumah yang alamatnya digunakan Sam alias Arf.

Namun anehnya, saat alamat tersebut ditelusuri hingga ke Kelurahan Bancarkembar, di kelurahan tersebut ada nama Sam alias Arf terdata sebagai warga pembuat e-KTP dan sudah mendapat 3 kali surat panggilan untuk pendataan e-KTP.

"Ada nama Arf di alamat tersebut dan sudah 3 kali dipanggil untuk e-KTP tapi tidak pernah hadir," kata salah satu staf kelurahan Bancarkembar.

Sebelumnya, tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Anti Teror Polri membekuk 2 pelaku terduga teroris di dua titik pada pagi ini, Selasa (14/5/2013). Pelaku pertama berinisial SAM alias Arf dan ditangkap di Jalan Jatisari, tepatnya di depan SMP Negeri 9 Purwokerto. Sedangkan pelaku kedua berinisial SPU dan ditangkap di Surakarta.

Keduanya diduga merupakan kelompok bomber Badri Hartono yang diungkap pada September 2012 lalu di Surakarta. Disebut-sebut, mereka adalah pelatih perakit bom di wilayah Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Jakarta.




(arb/try)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%