detikcom
Senin, 13/05/2013 19:20 WIB

Dubes RI di Australia: Tak Perlu Risau Soal Aksi Benny Wenda

Gagah Wijoseno - detikNews
Jakarta - Dubes RI di Canberra, Australia Nadjib Riphat sudah memonitor aksi tokoh separatis Papua merdeka Benny Wenda dan pengacaranya Jennifer Robinson. Mereka berkampanye dan meminta dukungan soal Papua merdeka di forum Tedx pada 4 Mei lalu. Nadjib menegaskan, aksi Benny Wenda tak mempengaruhi sikap pemerintah Australia.

"Saya kira kita tidak perlu risau. Mereka tidak mendapat perhatian masyarakat luas," jelas Nadjib saat berbincang dengan detikcom, Senin (13/5/2013).

Acara Benny Wenda itu dilakukan di kampus di Universitas Sydney. Tedx merupakan organisasi NGO nirlaba. Mereka mengadakan kegiatan, dan ada 30 pembicara salah satunya Jennifer Robinson. Saat itu dia menggunakan kesempatan mengenalkan Benny Wenda dan Papua merdeka.

"Pemerintah Australia sangat tegas mendukung Papua bagian NKRI. Tidak ada keraguan," tegasnya.

Saat Benny Wenda yang mendapat suaka dari pemerintah Inggris, datang ke Australia pun tak ada penyambutan dari pemerintah setempat.

"Tidak ada penyambutan pada Benny Wenda," tutupnya.


Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(ndr/mad)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%