Senin, 13/05/2013 10:51 WIB

Kelompok Teroris Abu Roban

Rp 1,8 Miliar Hasil Merampok Bank untuk Biayai Operasional Camp di Poso

Andri Haryanto - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - Kelompok Teroris pimpinan Abu Roban yang tewas dalam baku tembak di Batang, Jawa Tengah, diketahui melakukan perampokan di sejumlah bank di Sumatera dan Jawa. Uang hasil rampokan ditaksir berjumlah sekitar Rp 1,8 miliar. Apakah dana sebesar itu hanya untuk merakit bom?

Menurut Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Irjen (Purn) Ansyaad Mbai dana sebesar itu bukan cuma untuk merakit bom. Namun untuk membeli senjata api dan pengadaan logistik camp pelatihan kelompok teroris di Poso.

"Untuk beli senjata, merakit bom dan logistik camp," kata Ansyaad saat berbincang dengan detikcom, Senin (13/5/2013).

Kelompok teror memiliki alasan tersendiri memilih wilayah Poso sebagai basis kegiatan. Letaknya relatif berdekatan dengan Mindanao, Filipina Selatan, dan dikenal dengan perakitan home industry senjata api yang cukup rapih, memungkinkan senjata api masuk ke wilayah tersebut dan digunakan sebagai logistik kelompok teror yang dipimpin oleh Amir Majelis Mujahidin Indonesia Barat.

Densus 88/Antiteror dan BNPT sendiri masih melacak uang-uang hasil rampokan tersebut apakah sudah mengalir ke Poso atau masih berputar di Pulau Jawa.

"Masih dilacak, sebagian digunakan untuk kehidupan sehari-hari mereka," kata Ansyaad.

Sebelumnya, Karopenmas Polri, Brigjen Pol Boy Rafli Amar mengatakan, berdasarkan hasil penyelidikan dan penyidikan sementara kelompok teror, kelompok ini pernah mencoba membakar Pasar Glodok, Jakarta. Tapi untungnya berhasil digagalkan masyarakat.
‎​
"Dari yang pernah mereka lakukan tapi gagal, adalah sempat mencoba melakukan pembakaran Pasar Glodok yang infonya digagalkan masyarakat," ungkap Karopenmas Mabes Polri, Brigjen Pol Boy Rafli Amar di Gedung Mabes, Jl Trunojoyo, Jaksel, Jumat (10/5/2013).Next

Halaman 1 2

Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(ahy/lh)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
73%
Kontra
27%