detikcom
Minggu, 12/05/2013 13:49 WIB

Kapal Berpenumpang 100 Imigran Gelap Ditangkap di Bali

Gede Suardana - detikNews
Denpasar - Petugas patroli Polair Polda Bali mengamankan kapal ikan yang di dalamnya berisi sekitar 100 imigran asal Timur Tengah yang diduga hendak mencari suaka ke Australia. Kapal ini kemudian digiring ke Pelabuhan Benoa Denpasar untuk dilakukan penyelidikan.

Kapal tanpa nama ini diamankan di peraran selat Bali saat melaju dengan jalur kemudi yang tidak sesuai dengan haluan, Minggu (12/5/2013) pukul 05.00 WITA. Petugas patroli perairan yang curiga mendekati kapal dan mendapati 100-an warga asing yang berasal dari kawasan Timur Tengah.

"Saat dilakukan pemeriksaan tidak ditemukan identitas dan dokumen kapal, termasuk soal dokumen penumpang kapal," kata
Kabid Humas Polda Bali Kombes Hariadi, kepada wartawan, Minggu (12/5/2013).

Sementara ini, para imigran masih belum banyak memberikan keterangan kepada petugas. Untuk itulah, dengan menggandeng pihak imigrasi, polisi masih melakukan pendataan dan penggalian informasi.

Berdasarkan hasil penyelidikan sementara, para imigran akan berangkat menuju Australia. Terlihat dari rute perjalanan mereka yang melalui jalur NTT. Jalur ini adalah jalur terdekat menuju Australia.

Petugas sudah mengamankan 2 ABK yang mengangkut para imigran. Keduanya berasal dari Alor, NTT. "Para imigran kita data dulu dan kita koordinasikan dengan pihak imigrasi," jelas Hariadi.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(gds/try)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%