detikcom
Sabtu, 11/05/2013 12:17 WIB

Menguak Jejak Klewang Pemerkosa ABG, Raja Geng Motor di Pekanbaru

Chaidir Anwar Tanjung - detikNews
Pekanbaru - Perbuatannya sungguh biadab. Memperkosa korbannya dihadapan anggota geng motornya. Itulah Klewang (57). Lantas siapakah gaek tua itu?

Mardijo (57) itulah nama sebenarnya. Tapi dia di Pekanbaru dikenal dengan julukan Klewang. Nama Klewang ini dalam bahasa Jawa disebutkan Parang, atau golok yang yang ujungnya melengkung separti arit. Hanya saja Klewang merupakan senjata tajam yang lebih besar dari clurit.

Sebutan Klewang ini, karena Mardijo selalu membawa senjata tajamnya kemana-mana. Keberaniannya membawa senjata tajam ini, lantas munculnya julukan Klewang. Namun sebenarnya, julukan ini sudah lama disandangnya, jauh sebelum Klewang merambah ke Pekanbaru.

"Klewang ini masuk ke Pekanbaru sekitar tahun 2011 silam. Sebelumnya Klewang merupakan ketua geng motor di Bandung," kata Kapolresta Pekanbaru, Kombes Adang Ginanjar kepada detikcom, Sabtu (11/5/2013).

Klewang ini merupakan kelahiran Brebes. Lantas merantau ke Bandung dengan menjadi preman. Di sana, Klewang membentuk geng motor yang dikenal dengan kelompok XTC. Dari Bandunglah, Klewang hijrah ke Pekanbaru, untuk membentuk geng motor yang sama.

"Klewang membentuk geng XTC di Pekanbaru, dan memiliki jaringan geng motor dengan nama-nama yang berbeda. Namun Klewang tetap menjadi inisiator tindak kriminal yang dilakukan kelompoknya," kata Adang.

Tempat tinggal Klewang di Pekanbaru selalu berpindah-pindah dari satu lokasi ke lokasi lainnya. Catatan polisi, ada tiga rumah kontrakan yang selama ini ditempati Klewang. Dua rumah kontrakan di seputar Kulim Kecamatan Tenayan Raya, dan satu rumah kontrakan di Kecamatan Tampan.

"Tim sudah meninjau rumah-rumahnya. Namun disana tidak ada keluarganya. Dia selalu berpindah-pindah tempat. Kita menduga istrinya tidak ada di Pekanbaru," tetap Adang.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(cha/ndr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
72%
Kontra
28%