detikcom
Kamis, 09/05/2013 16:45 WIB

Diperiksa Sebagai Tersangka Pemalsuan, Pendeta Bethany Malang Tak Ditahan

Rois Jajeli - detikNews
Halaman 1 dari 2
Surabaya - Pendeta Yusak Hadisiswantoro menjalani pemeriksaan sebagai tersangka atas dugaan kasus pemalsuan dokumen dan memberikan keterangan palsu pengalihan aset gereja Bethany Indonesia (GBI) Malang, menjadi aset pribadi. Meski menjadi tersangka, namun warga Manyar Rejo Surabaya itu tidak ditahan.

"Sudah kita periksa sebagai tersangka," ujar Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Hilman Thayib, Kamis (9/5/2013).

Penyidik Subdit II/Hardabangta Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Jatim, menetapkan Yusak sebagai tersangka sejak 25 April 2013 lalu. Pdt Yusak pun dipanggil untuk menjalani pemeriksaan sebagai tersangka pada 1 Mei lalu, namun tidak hadir.

"Tanggal 3 Mei dipanggil lagi dan datang memenuhi panggilan penyidik," tuturnya.

Meski sudah diperiksa dan ditetapkan sebagai tersangka, Pdt Yusak tidak langsung ditahan. Alasannya, selama ini tersangka kooperatif serta menjamin tidak akan menghilangkan barang bukti maupun melarikan diri.

"Belum perlu dilakukan penahanan, karena selama ini kooperatif dan berjanji tidak melarikan diri atau menghilangkan barang bukti," terang mantan Kapolrestabes Banjarmasin ini.

Hilman mengatakan, saat ini penyidik masih melengkapi keterangan saksi-saksi, sebelum berita acara pemeriksaan (BAP) dikirimkan ke Jaksa penuntut umum (JPU).Next

Halaman 1 2
(roi/bdh)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%