Kamis, 09/05/2013 16:07 WIB

Keluarga Terduga Terorisme di Tasikmalaya Minta Anaknya Dibebaskan

Kristiadi - detikNews
Tasikmalaya - Fajar Sidiq (30) warga Kampung Leuwianyar, Kelurahan Sukamanah, Kecamatan Cipedes, Kota Tasikmalaya masih belum dibebaskan tim Densus 88 Mabes Polri. Posisi Fajar saat ini masih berada di Jakarta dan ditemani istrinya.

Orang tua terduga terorisme, Iis Salamah (45), saat dihubungi detikcom Kamis (9/5/2013) mengatakan, anaknya saat ini masih dalam keadaan sehat baik-baik saja. Namun pihak keluarga tetap menunggu Fajar supaya secepatnya dibebaskan.

“Keadaan Fajar di Jakarta saat ini baik, sehat-sehat aja dan masih ditunggui istrinya di Mabes Polri. Akan tetapi dia juga tetap menunggu pembebasan anaknya, karena keluarga tidak percaya dengan adanya kejadian itu,” ungkapnya.

Iis Salamah mengatakan, atas penangkapan yang dilakukan Densus 88 ini, pihak keluarga tidak percaya anaknya akan berbuat seperti itu. Karena keganjilan ini pihak keluarga tetap menunggu pembebasan Fajar Sidiq di Mabes Polri.

Fajar Sidiq diduga jaringan terorisme yang telah melakukan pencurian dengan kekerasan di Tambora dan sebagai pemasok senjata api. Akibatnya, Fajar Sidiq (30) langsung ditangkap di jalan Ahmad Yani pada Rabu (27/3/13) sekitar pukul 10.00 pagi. Dalam penangkapan tersebut, keluarga telah menerima surat penangkapan dari Mabes Polri.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(gah/gah)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%