detikcom

Rabu, 08/05/2013 16:48 WIB

Lembaga Pemantau Sebut Pemilu Malaysia Tidak Adil

Novi Christiastuti Adiputri - detikNews
Najib Razak
Kuala Lumpur - Sejumlah lembaga pemantau independen menyatakan pemilu Malaysia tidak sepenuhnya berjalan adil. Mereka menyebut adanya cacat serius pada sistem pemilu. Laporan ini membantah pernyataan pemerintah Malaysia yang bersikeras bahwa pemilu berjalan bebas dan adil.

Laporan gabungan dari Institute for Democracy and Economic Affairs (IDEAS) dan Centre for Public Policy Studies (CPPS) menunjukkan, adanya sejumlah masalah dalam pelaksanaan pemilu Malaysia pada Minggu (5/5) lalu. Salah satu yang paling memprihatinkan adalah cacat pada sistem pemilu dan integritas pemilih yang diragukan.

Kedua lembaga tersebut mencatat, secara keseluruhan proses pemilihan dan pengiriman surat suara berjalan baik. Namun dinodai sejumlah persoalan yang cukup signifikan, seperti tinta pemilu yang bermasalah, partisan partai yang diperdaya oleh pemerintah, hingga persoalan media yang cenderung memihak pemerintah.

"Dengan melakukan pemantauan pemilu yang independen dan tidak memihak, IDEAS dan CPPS menyimpulkan bahwa hanya sebagian (pemilu) yang berlangsung dengan bebas dan adil," demikian hasil laporan IDEAS dan CPPS seperti dilansir AFP, Rabu (8/5/2013).

Tokoh oposisi Anwar Ibraham dengan terang-terangan menyerukan adanya kecurangan dalam pemilu yang memenangkan kandidat incumbent, Perdana Menteri Najib Razak. Namun tudingan tersebut langsung dibantah mentah-mentah oleh Najib Razak yang telah dilantik pada Senin (6/5) lalu.

Laporan IDEAS dan CPPS pun menyatakan adanya 'cacat' dalam pemilu Malaysia, yang baru saja digelar. "Ada cacat serius ketika mengacu pada kebebasan dan keadilan yang sepenuhnya," demikian bunyi laporan tersebut.

Cacat yang dimaksud ada pada kurangnya transparansi soal dana kampanye pemilu, kemudian keraguan pada independensi komisi pemilu Malaysia, serta dugaan pemberdayaan para konstituen.

Terlepas dari itu semua, pemilu Malaysia yang digelar pada akhir pekan lalu, tercatat dalam sejarah sebagai pemilu pertama di mana pihak oposisi memiliki kesempatan untuk maju melawan partai yang berkuasa. Kelompok oposisi ini dipimpin oleh Anwar Ibrahim yang pernah bergabung dalam pemerintahan dan menjabat Wakil Perdana Menteri Malaysia.


Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(nvc/ita)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%